Aurat dan perkahwinan antara adik-beradik tiri

USTAZ AHMAD ADNAN FADZIL

Soalan

Seorang janda yang mempunyai anak lelaki berkahwin dengan duda yang mempunyai anak perempuan. Apakah ada aurat antara adik-beradik tiri tersebut? Bolehkah adik-beradik tiri tersebut berkahwin?

Terima kasih

Jawapan;

1. Antara adik-beradik tiri tidak ada sebarang ikatan mahram. Mereka adalah ajnabi dan anjabiyah antara satu sama lain. Oleh itu, wajib menutup aurat sesama mereka (*termasuk memakai tudung), tidak harus mereka berdua-duan dan tidak harus bersalaman. Kerana tiada ikatan mahram, mereka berdua boleh berkahwin.

2. Ikatan mahram hanyalah antara bapa dan anak tirinya, dan antara ibu dan anak tirinya. Apabila seorang lelaki mengahwini seorang wanita dan ia mensetubuhi wanita itu, haram selepas itu dia mengahwini anak perempuan wanita itu (yakni anak tirinya). Larangan disebut Allah dalam surah an-Nisa’ (bermaksud); “Dan (turut diharamkan ke atas kamu mengahwini) anak-anak isterimu yang dalam pemeliharaanmu dari isteri yang telah kamu setubuhi, tetapi jika kamu belum setubuhinya, maka tidak berdosa kamu mengawini (anak perempuannya, iaitu setelah kamu ceraikan ibunya)” (Surah an-Nisa’, ayat 23).

Begitu juga, haram mengahwini ibu tiri. Di dalam al-Quran Allah melarang seorang lelaki mengahwini wanita yang pernah dikahwini bapanya. “Dan janganlah kamu kawini wanita yang pernah dikahwini oleh ayahmu” (Surah an-Nisa’, ayat 22). Wallahu a’lam.

Hukum perempuan sembelih binatang

DR USTAZAH ASIAH ALI

SOALAN:

Bolehkah perempuan menyembelih binatang – ayam dan sebagainya. Adik-beradik saya semuanya perempuan dan ayah saya telah meninggal dunia. Lagi satu, jika boleh, adakah boleh ketika sedang haid?

Mohon penjelasan ustazah.

JAWAPAN:

Hukum wanita menyembelih binatang adalah harus dengan syarat ia memenuhi ciri-ciri berikut:
1.Berakal sihat atau tidak gila,
2.Seorang yang mumayyiz ,
3.Seorang muslim
4.Menyebut nama Allah ketika  menyembelih,
5.Tidak disembelih atas nama lain selain Allah

Kaedah menyembelih mengikut syarak:
1.Membaca Bismillah
2. Membaca bersalawat ke atas nabi SAW
3.Menajamkan alat menyembelih
4.Mengadap kiblat
5.Memotong pada pangkal leher
6.Merebahkan badan haiwan ke kiri
7. Mempercepat proses pemotongan

MH17: Ringkasan urusan jenazah hancur bercampur non-muslim

Jika telah bercampur dan tidak boleh dikenali di antara Muslim dan non-Muslim, maka menurut ijtihad Imam Syafie disolatkan semuanya walau bercampur dan tidak dapat dipastikan lagi, walaupun jumlah yang muslim kurang berbanding non-muslim. Dengan hujjah solat ke atas jenazah muslim itu wajib. Oleh kerana solat ke atas orang bukan Islam itu ditegah di dalam Islam, mazhab Syafie menyarankan niat solat ke atas mayat bercampur itu dengan mengikat iaitu :-

“Aku solatkan ke atas jenazah ini JIKA dia seorang Islam”

Berikut adalah teks dari kitab fiqh silam:-

قال الشافعي ) رحمه الله تعالى( : وإذا غرق الرجال أو أصابهم هدم أو حريق وفيهم مشركون كانوا أكثر أو أقل من المسلمين صلى عليهم ، وينوي بالصلاة المسلمين دون المشركين ، وقال بعض الناس : إذا كان المسلمون أكثر صلى عليهم ، ونوى بالصلاة المسلمين دون المشركين ، وإن كان المشركون أكثر لم يصل على واحد منهم ( قال الشافعي ( لئن جازت الصلاة على مائة مسلم فيهم مشرك بالنية لتجوزن على مائة مشرك فيهم مسلم

Ertinya: Imam Syafi’i berkata: Ketika beberapa lelaki tenggelam atau tertimpa runtuhan bangunan atau kebakaran dan di sana bercampur baur dengan orang kafir sama ada lebih ramai atau kurang dibandingkan dengan orang-orang muslim, maka boleh solat ke atas orang-orang tersebut dengan niat solat ke atas orang Islam. Ada sebahagian berpendapat: “Boleh menyolatkan hanya jika orang muslim lebih banyak dari pada orang kafir, tetapi kalau orang kafir lebih banyak hukum mensolatkannya tidak boleh”.

Imam Syafi’i berkata: “Kalau boleh menyolatkan seratus orang Islam yang di dalamnya terdapat satu orang musyrik dengan niat, maka diperbolehkan pula mensolatkan satu orang muslim yang di dalamnya terdapat seratus orang musyrik dengan niat. Itu kalau orang kafir atau orang musyrik tersebut tidak bisa dikenali lagi. (Imam al-Muzanni, Mukhtasar al-Muzanni ‘ala al -Umm)

Bagi yang tidak berada di sana, boleh dilaksanakan solat ghaib.

Adakah Perlu Mandikan Anggota Bercampur?

Imam Syafie juga berpendapat bahawa mayat yang tidak lengkap tubuhnya, termasuk mayat yang telah terpotong anggota tetap wajib dimandikan, dikafankan, dan disolatkan. Tiada bezanya di antara mayat yang lengkap dengan yang tidak. Justeru, wajib memandikan anggota tubuh si mayat yang terdapat itu seperti wajibnya memandikan mayat yang lengkap anggota badannya. Pendapat yang serupa juga disebutkan oleh Imam Ahmad bin Hambal, dan Ibnu Hazm. Imam Syaf’i berkata: “kami mendapat berita bahawa di waktu perang berunta(Jamal), seekor burung menggugurkan sepotong tangan manusia di Mekah (tangan itu adalah tangan Abd Rahman Bin ‘Itab bin Asid).

Tangan itu dapat mereka kenali dengan cincin. Maka tangan itu mereka mandikan dan shalatkan, dan hal itu adalah di depan para sahabat”

Imam Ahmad, berkata: “Abu Ayyub mensolatkan sepotong kaki, sedang Umar mensolatkan tulang-belulang”

Justeru, sekiranya didapati mana-mana satu anggota dan tidak menjadi luruh atau tanggal dengan sebab dimandikan maka wajiblah dimandi dan disolatkan. Dan jika ianya menjadi luruh sedangkan anggota-anggota itu adalah sebahagian daripada anggota tayammum maka wajiblah ditayammumkan anggota itu dan disembahyangkan keatasnya.

Sekiranya tiada kemampuan atas sebab terlalu ramai atau wujud halangan undang-undang dan sebagainya seperti orang yang terbakar sehingga menjadi debu atau yang dimakan binatang buas, tenggelam di dalam laut atau lubang yang tidak dapat dikeluarkan atau ditemukan. tidak perlu dimandikan lagi. Menurut pendapat para ulama silam, orang Islam yang mati dalam kebakaran yang habis seluruh tubuhnya menjadi debu tidaklah wajib dimandikan, dan mengikut pendapat yang muktamad namun boleh disolatkan.

Saya mengucapan setinggi-tinggi takziah kepada ahli keluarga mereka yang terlibat, semoga tuan puan dikurniakan kesabaran berpanjangan. ٍSama-sama berdoa untuk keampunan dan rahmat buat mangsa beragama Islam.

اللهم اغفر له وارحمه، وعافه ،واعف عنه ،وأكرم نُزُله ، ووسع مُدخلهُ ، واغسله بالماء والثلج والبرد ، ونقه من الخطايا كما ينقى الثوب الأبيض من الدنس ، وأبدله داراً خيراً من داره ، وأهلاً خيراً من أهله وزوجاً خيراً من زوجه، وأدخله الجنة ،وأعذه من عذاب القبر ( ومن عذاب النار )

Dr. Zaharuddin Abd Rahman
http://www.zaharuddin.net

Hukum tunduk untuk menghormati

USTAZ AHMAD ADNAN FADZIL

Soalan:

Menghormati seseorang dengan menundukkan kepala di hadapannya, apakah dibenarkan Islam?

Jawapan:

Dalam Sunan at-Tirmizi, Anas bin Malik RA menceritakan; Seorang lelaki bertanya Rasulullah SAW; ‘Wahai Rasulullah, jika seorang dari kami bertemu sahabatnya, bolehkah dia membongkok kepadanya?’. Jawab baginda; ‘Tidak boleh’. Dia bertanya lagi; ‘Bagaimana jika dia memeluk dan mengucupnya?’. Baginda menjawab; ‘Tidak boleh’. Dia bertanya lagi; ‘Bagaimana jika dia berjabat tangan dengannya?’. Baginda menjawab; ‘Ya, boleh’ (Sunan at-Tirmizi; 2728. Berkata at-Tirmizi; hadis hasan).

Berdasarkan hadis ini, kita boleh memahami bahawa menghormati seseorang dengan membongkok di hadapannya tidak disukai agama. Menurut ulama; jika membongkok itu sampai ke paras yang menyamai rukuk dalam solat, hukumnya adalah haram kerana ia menyerupai sembahan kepada Allah. Jika atas dari kadar rukuk (seperti sekadar menundukkan kepala sahaja), hukumnya makruh dan sebolehnya tidak dilakukan (rujuk; al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, 23/135, perkataan; ‘ruku’’. Dalil al-Falihin, bab Istihbab al-Musafahah)

Bolehkah melancong ketika iddah?

Dr Asiah

 

SOALAN

Salam ustazah,

Saya masih dalam iddah selepas kematian suami. Yang menjadi masalah ialah saya dan suami sebelum ini telah membuat tempahan untuk melancong ke luar negara. Jika tidak pergi, duit tempahan itu akan habis begitu sahaja. Jumlahnya juga agak banyak.

Saya pula diberitahu tidak boleh keluar rumah sepanjang tempoh iddah tersebut.

Apa yang patut saya lakukan?

JAWAPAN

Batasan Hukum Semasa Dalam Tempoh `Iddah Kematian Suami – Bagi wanita yang ber`iddah kerana kematian suami, Islam telah menggariskan cara-cara tertentu sepanjang mereka berada dalam tempoh tersebut.  Antara perkara-perkara yang mesti dipatuhi oleh mereka ialah:

a. Haram menerima pinangan

b. Haram berkahwin. Jika perkahwinan dilangsungkan juga semasa dalam tempoh tersebut, pernikahan itu adalah tidak sah dan pasangan tersebut wajib dipisahkan.

c. Tidak dibenarkan keluar rumah termasuk untuk bermusafir, kecuali dalam had dan batas yang diperlukan sahaja.  Antara keperluan penting yang membolehkan keluar rumah ialah untuk bekerja, mendapatkan rawatan perubatan, membeli barang-barang keperluan asasi (sekiranya tidak ada ahli keluarga atau orang lain yang amanah boleh melakukannya) dan keperluan-keperluan lain yang penting dan mendesak, dengan syarat mereka dapat menjaga peraturan dan adab seperti yang disyariatkan Islam.  Keharusan untuk keluar rumah ini juga hanya tertakluk pada waktu siang dan tidak pada waktu malam.  Namun, pengecualian diberikan kepada individu yang tidak mempunyai pilihan dan perlu bekerja pada waktu malam seperti doktor, jururawat dan sebagainya. Bagi larangan bermusafir, ia termasuk larangan untuk  menunaikan ibadat fardu haji dan umrah.

d. Berpindah atau tinggal di rumah lain yang bukan menjadi kebiasaannya tinggal sepanjang tempoh perkahwinan. Namun, sekiranya terdapat bahaya dan kemudaratan yang boleh mengancam keselamatan nyawa dan harta benda seperti banjir, tanah runtuh, gempa bumi dan sebagainya, mereka dibolehkan keluar dan meninggalkan rumah tersebut sehinggalah bahaya atau kemudaratan tersebut hilang atau dapat diatasi.

sepanjang dalam tempoh tersebut, mereka wajib meninggalkan semua perkara yang mempunyai unsur-unsur berhias sama ada pada pakaian atau tubuh badan. Termasuk dalam larangan berhias seperti  memakai pakaian berwarna-warni yang boleh menarik perhatian orang yang memandang. Begitu juga dilarang memakai barang-barang kemas. Memakai wangi-wangian pada anggota badan, rambut dan pakaian; dan Bersolek.

Justeru, walaupun wanita dalam iddah dilarang daripada berhias, ini tidak bermakna mereka perlu mengabaikan aspek kebersihan dan kesihatan diri serta ahli keluarga. Malah, mereka wajib menjaga kebersihan dan kekemasan diri, pakaian dan tempat tinggal sepanjang tempoh `iddah

Kesimpulan

Islam bukan hanya menjaga dan memelihara kebajikan dan hak-hak wanita semasa mereka masih berada dalam tempoh perkahwinan, malah berterusan sehingga terbubarnya perkahwinan tersebut sama ada kerana perceraian hidup mahupun perceraian mati. Sudah pasti terdapat hikmah yang besar disebalik setiap perkara yang disyariatkan oleh Islam yang mungkin tidak mampu dijangkau oleh akal manusia.  Justeru, sebagai hamba-Nya yang beriman, kita wajib patuh dan taat serta mengambil berat terhadap tuntutan tersebut tanpa sebarang persoalan atau menghadapinya dengan perasaan dan jiwa yang berkeluh-kesah.

Bahkan kepatuhan kepada perintah Allah SWT itu merupakan satu tanda pengabdian diri dan kepatuhan hamba-Nya terhadap Pencipta Yang Maha Agung.
Dalam kes Puan saya berpandangan puan perlu berbincang dengan pihak agensi pelancongan untuk menangguhkan pelancongan sehingga selesai iddah empat bulan sepuluh hari atau puan boleh menggantikan dengan anak atau waris terdekat puan.

Tentang Israel melalui ekonomi

Dr Asyraf  Wajdi

 

 

KRISIS kemanusiaan yang melanda bumi Palestin ketika ini benar-benar merentap perasaan penulis. Apatah lagi setiap hari ada sahaja gambar-gambar baharu menyayat hati memaparkan kematian dan kecederaan parah anak-anak kecil, orang tua, wanita dan manusia tidak berdosa dek kerakusan peluru berpandu Israel yang berterusan mengebom bumi Palestin.

Lebih menghampakan Israel yang dikelilingi negara-negara besar Arab seolah-olah bebas untuk melakukan apa sahaja ke atas rakyat Palestin tanpa rasa bersalah. Umat Islam yang jauh lebih ramai berbanding Israel juga seolah-olah hanya mampu berdoa dari jauh tanpa berbuat apa-apa yang lebih bermakna.

Mungkin sudah tiba masanya umat Islam bangkit daripada tidur dan keselesaan untuk membela saudara kita di Palestin. Kalaupun tidak mampu membantu melalui persenjataan mahupun ketenteraan, mungkin strategi serangan ekonomi sebagaimana yang pernah dilakukan oleh Raja Arab Saudi iaitu Raja Faisal bin Abdel Aziz al-Saud lebih 40 tahun dahulu dapat dijadikan sandaran.

Dunia pasti mengingati peristiwa bersejarah pada 17 Oktober 1973 apabila buat pertama kalinya selepas kejatuhan Empayar Islam terakhir, negara-negara Islam Arab bersatu. Arab Saudi di bawah pimpinan Raja Faisal selaku pengeluar minyak terbesar bersama anggota Negara-negara Pengeksport Minyak (OPEC) telah membuat keputusan penting menghentikan pengeluaran minyak dan penghantarannya ke Amerika Syarikat dan sekutunya di Eropah.

Keputusan itu dicapai setelah negara-negara tersebut jelas bersekongkol dengan Israel yang ketika itu sedang berkonflik dengan Syria dan Mesir. Natijahnya, dunia mengalami krisis tenaga dan minyak paling serius dalam sejarah abad ke-20 sehingga mencetuskan kegawatan ekonomi yang cukup getir. Bursa Saham New York (NYSE) umpamanya mengalami kerugian sebanyak $97 bilion dalam masa enam minggu.

Kegawatan itu akhirnya memaksa beberapa negara Barat termasuk Britain dan Amerika Syarikat akur menghentikan sokongan terbuka kepada Israel. Malah Perdana Menteri Britain Ted Heath yang menggantikan kerajaan pimpinan Harold Wilson telah mengubah dasar pro-Israelnya dengan mengeluarkan kenyataan keras agar Israel berundur.

Bagi yang masih mengingati sejarah ini pasti menyimpan suatu pengharapan apakah sejarah solidariti umat Islam ini akan berulang? Bersediakah negara-negara Islam kembali bersatu dalam berhadapan dengan sekian banyak tragedi penindasan yang dideritai umat Islam di pelbagai rantau dunia ketika ini?

Hakikatnya krisis Palestin bukan sekadar pertembungan antara Israel dan rakyat Palestin yang dijajah, sebaliknya pemerkosaan maruah dan pencabulan nilai kemanusiaan serius oleh Israel ke atas umat Islam keseluruhannya.

Sebab itulah usaha membebaskan Palestin daripada cengkaman musuh yang bersifat kebinatangan merupakan suatu jihad yang besar maknanya, bukan sahaja kepada penduduk Palestin malah seluruh umat Islam seantero dunia.

ALLAH menegaskan dalam al-Quran, sekiranya terdapat umat Islam yang menagih pertolongan lantaran ditindas dan dianiaya, maka menjadi kewajipan saudara seIslam menghulurkan bantuan dalam apa jua bentuk sama ada dengan jiwa raga mahupun harta benda (Al-Anfal:72).

Umat Islam hari ini mungkin tidak memiliki kekuatan persenjataan ketenteraan, namun salah satu senjata paling ampuh masih dimiliki umat ialah senjata ekonomi.

Malah Rasulullah sendiri menggunakan kaedah pemboikotan ke atas golongan munafik dan bangsa Yahudi yang menjadi duri dalam daging ketika Islam bertapak di Madinah.

Sebab itulah dalam menghadapi realiti penganiayaan dan penindasan berterusan pihak Israel dan sekutunya Amerika Syarikat hari ini, umat Islam  perlu kembali bersepakat memboikot barangan mereka. Pemboikotan juga merupakan satu manifestasi solidariti kita sebagai umat yang satu, sanggup berkorban demi saudaranya yang teraniaya.

Umat perlu bersedia menggunakan kuasa ekonominya untuk menekan kuasa-kuasa besar yang bongkak dengan kuasa ketenteraannya.

Apa yang pasti selagi umat tidak mahu berkorban demi saudara seIslamnya yang ditindas, selagi itulah mereka akan berterusan diperkotak-katikkan dan diperlakukan musuh sesuka hati. Selagi umat tidak bersedia untuk melakukan jihad ekonomi ini, selagi itulah mereka akan terus diperdaya dan dianiayai.

Kebenaran tentang orang Yahudi

  • perjuangan Palestin
< 1 / 1 >

JIKA lihat dalam sejarah Islam, di samping menyedari tentang tabiat Yahudi, namun Islam tidak pernah menghukum mereka hanya kerana mereka Yahudi, tetapi menghukum berdasarkan tindakan mereka.

Nabi Muhammad SAW pernah mengizinkan mereka terus menetap di Khaibar yang subur.

Namun mereka khianat, merancang dengan pihak musuh untuk menjatuhkan kerajaan Nabi Muhammad SAW.

Maka mereka pun diusir.

Pada zaman Khalifah Umar Ibn al-Khattab, orang Yahudi telah diberikan penempatan dan keamanan di Alia, Palestin.

Kebebasan beragama dan hidup diberikan dengan jelas serta termaktub dalam pengistiharan khalifah agung tersebut.

Namun, seperti biasa, Yahudi terus khianat.

Sejarah pengkhianatan Yahudi bukan bermula sejak kemunculan pemikiran zionisme, tetapi sejak lama dahulu.

Sejak kisah mereka dengan para nabi yang mengalami berbagai tragedi disebabkan kerenah mereka.

Pun begitu, Islam tidaklah pula menghukum secara ‘borong’ dengan menyatakan setiap individu yahudi itu jahat.

Bahkan dalam sirah Nabi Muhammad SAW, isteri Baginda yang dikasihi Safiyyah binti Huyyai merupakan anak ketua Kabilah Yahudi Bani Quraizah.

Ada sahabat yang mulia bernama Abd Allah bin Salam.

Beliau seorang Yahudi, bahkan merupakan tokoh agamawan besar Yahudi.

Beliau menganut Islam dan amat dihormati.

Islam amat adil dalam menilai, tidak ditanggung dosa orang lain atas bahu orang lain.

Maka walaupun secara umumnya, rekod Yahudi memanglah buruk, namun ini tidak menafikan kemungkinan adanya mereka yang baik di kalangan Yahudi. Tetapi rekod Yahudi secara umum, memanglah buruk.

Ini diakui oleh Abd Allah bin Salam sendiri ketika beliau menganut Islam.

Katanya: “Wahai Rasulullah! Kaum Yahudi adalah puak yang paling kuat berdusta. Mereka jika tahu aku menganut Islam mereka akan menuduhku bukan-bukan. Sembunyikanlah aku di sisi engkau dan hantarlah orang bertanya pendapat mereka mengenaiku”.

Maka Rasulullah pun menyembunyikannya dan menghantar orang memanggil golongan Yahudi lalu mereka pun datang.

Rasulullah bertanya mereka: “Apakah kedudukan Abdullah bin Salam pada pandangan kamu?”

Jawab mereka: “Dia orang yang terbaik di kalangan kami, anak orang terbaik. Pemimpin kami, anak pemimpin kami. Ulama kami, anak ulama kami”. Sabda

Rasulullah: “Apakah jika dia menganut Islam, kamu akan turut menganut Islam?”.

Jawab mereka: “ALLAH lindunginya dari perkara tersebut”.

Sabda Rasulullah: “Wahai Abdulullah bin Salam, keluar dan beritahulah kepada mereka”.

Abdullah bin Salam pun keluar dan berkata: “Aku menyaksikan bahawa tiada Tuhan melainkan ALLAH dan Muhammad Rasulullah”.

Lantas mereka berkata: “Dia orang yang paling jahat di kalangan kami, anak orang yang paling jahat. Orang yang paling jahil di kalangan kami dan anak orang paling jahil”.

Kata Abdullah bin Salam: “Aku telah beritahu wahai Rasulullah! Bahawa Yahudi adalah kaum yang kuat berdusta”. (Riwayat Ahmad dan al-Bukhari).

Kita bukan anti kaum tertentu, atau anti-semitic secara membabi buta seperti masyarakat Eropah dahulu.

Namun jika kita melihat Yahudi Israel hari ini mengkhianati perjanjian atau bersikap jahat, itu bukanlah perkara baru dan pelik untuk mereka kerjakan.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,354 other followers