Archive for the ‘Adab Islam’ Category

HUKUM MENGERINGKAN ANGGOTA WUDUK SELEPAS BERWUDUK

Ditulis oleh Muhammad Fahmi Rusli

Soalan:

Apakah hukum saya mengeringkan anggota wuduk selepas berwuduk, seperti mengelapnya dengan menggunakan tuala dan tisu atau dengan menggunakan alat pengering?

Jawapan:

Alhamdulillah segala puji dan syukur kami panjatkan kepada Allah S.W.T. Selawat dan salam diucapkan ke atas junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W, para isteri serta keluarga baginda, para sahabat, seterusnya golongan yang mengikuti jejak langkah baginda sehingga hari kiamat.

Para fuqaha secara asasnya berbeza pendapat berkenaan isu ini kepada beberapa pandangan. Sebahagian mereka mengatakan bahawa perbuatan tersebut dibolehkan. Manakala sebahagian yang lain berpendapat bahawa hukumnya makruh bagi seseorang untuk mengeringkan anggota badannya setelah berwuduk.

Pendapat yang mengharuskan perkara ini menyatakan bahawa asal hukum bagi sesuatu perkara itu adalah harus sehinggalah datangnya dalil yang menunjukkan kepada keharamannya. Ini berdasarkan sebuah kaedah yang masyhur sebagaimana yang dinyatakan di dalam kitab-kitab usul feqh:

الأَصْلُ فِي الأَشْيَاءِ الإِبَاحَة

Maksudnya: Hukum asal bagi setiap sesuatu itu adalah harus.

Maka mereka berpendapat bahawa selagi mana tidak terdapat nas yang melarang perbuatan ini, maka ia kekal kepada hukum asalnya iaitu keharusan. Pendapat ini dipegang oleh tokoh besar seperti Imam Ahmad dan selainnya. Imam Ibn Qudamah al-Maqdisi Rahimahullah mengatakan: Tidak mengapa untuk seseorang itu mengelap anggotanya dengan kain sapu daripada lebihan-lebihan wuduk dan air mandian. Inilah pendapat yang dinukilkan daripada Imam Ahmad. Dan hal menggunakan kain lap setelah wuduk ini diriwayatkan bahawa Uthman, al-Hasan bin Ali, Anas bin Malik, dan kebanyakan ahli ilmu melakukannya dan inilah pendapat yang paling sahih kerana hukum asal bagi perbuatan itu adalah harus. Rujuk Al-Mughni, Ibn Qudamah (1/195).

Manakala pendapat yang kedua, yang menyatakan bahawa menyapu atau mengeringkan anggota badan setelah berwuduk adalah makruh, mereka berdalilkan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Maimunah R.anha beliau berkata:

فَأَتَيْتُهُ بِخِرْقَةٍ، فَلَمْ يُرِدْهَا، فَجَعَلَ يَنْفُضُ بِيَدِهِ

Maksudnya: Aku membawakan kepada Nabi S.A.W secebis kain (setelah baginda mandi junub), maka baginda tidak menerimanya. Lalu baginda menghilangkan sisa-sia air di badan baginda menggunakan tangannya.
Riwayat Al-Bukhari (274)

Demikian juga berdasarkan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abdullah Ibn Abbas R.anhuma beliau berkata:

أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم اغْتَسَلَ فَأُتِيَ بِمِنْدِيلٍ فَلَمْ يَمَسَّهُ وَجَعَلَ يَقُولُ بِالْمَاءِ هَكَذَا

Maksudnya: Sesungguhnya Nabi S.A.W mandi, lalu dibawakan kepada baginda kain pengelap dan baginda tidak menyentuhnya. Kemudian baginda menyapu saki baki air di badan baginda menggunakan tangannya.
Riwayat Al-Nasai (255)

Kedua-dua hadis di atas jelas menunjukkan bahawa Rasulullah S.A.W tidak menggunakan kain yang diberikan kepadanya untuk mengelap anggota badan baginda setelah mandi. Maka golongan yang berpegang dengan pendapat yang kedua menjadikan nas ini sebagai hujah bahawa makruh hukumnya menggunakan kain pengelap sama ada tuala dan seumpamanya bagi mengeringkan anggota badan setelah wuduk.

Di sisi para fuqaha al-Syafiéyyah, di sana terdapat beberapa pendapat sebagaimana yang dinyatakan oleh Imam Al-Nawawi Rahimahullah. Kata beliau: Pendapat yang pertama menyebut bahawa tidak dimakruhkan mengelap anggota wuduk akan tetapi disunatkan untuk meninggalkannya. Inilah yang dipegang oleh jumhur ulama Iraq, al Qadhi Husain, Imam al-Baghawi, Imam Al-Haramain, dan ditarjihkan oleh Imam Al-Rafi’e.

Manakala pendapat yang kedua menyebut, hukumnya adalah makruh. Inilah yang disebutkan oleh Syeikh Al-Mutawalli. Pendapat yang ketiga pula menyatakan bahawa hukumnya adalah harus dari sudut melakukannya dan meninggalkannya sama sahaja hukumnya. Inilah pendapat yang dipegang oleh Al-Syeikh Abu Ali Al-Thabari dan Al-Qadhi Abu Al-Thayyib. Pendapat yang keempat pula menyebut bahawa perbuatan mengelap itu adalah disunatkan kerana terdapat padanya keselamatan dari debu-debu najis dan seumpamanya. Inilah pendapat yang disebutkan oleh Al-Syeikh Al-Furani, Imam al-Ghazali, Al-Ruyani, dan Al-Rafi’e. Manakala pendapat yang kelima pula mengatakan bahawa sekiranya pada musim soifi (musim panas) maka dimakruhkan mengelap anggota. Akan tetapi sekiranya pada musim syita’(musim sejuk) maka tidak dimakruhkan kerana terdapat keuzuran dari sudut kesejukan. Pendapat ini dinyatakan oleh Imam Al-Rafi’e.

Imam Al-Mahamili Rahimahullah mengatakan: Imam Al-Syafie tidak mempunyai nas (pendapat) dalam hal ini. Para ashab al-Syafi’eyyah pula menyatakan: Perbuatan mengelap ini sama ada pada wudhuk ataupun air mandian, kesemuanya ini sekalipun jika tiada keperluan kepadanya seperti takutkan kesejukan atau melekatnya najis dan seumpamanya, sekalipun tidak dimakruhkan dan tidak dikatakan bahawa perbuatan itu khilaf mustahab (menyelisihi perkata yang disunatkan).

Seterusnya Imam Al-Nawawi mengatakan: Bahawa yang sahih di dalam mazhab kami adalah disunatkan untuk meninggalkan perbuatan tersebut. Dan tidak dikatakan bahawa ianya makruh. Dan Imam Ibn Al-Munzir menyatakan bahawa perbuatan mengelap anggota selesai wudhuk itu diharuskan oleh Saidina Uthman bin Affan, Al-Hasan bin Ali, Anas bin Malik, Basyir bin Abi Mas’ud serta Imam Hasan Al-Basri. Manakala ia dihukum makruh oleh Jabir bin Abdillah R.anhuma, Abd al-Rahman bin Abi Laila, Sa’id Ibn Al-Musayyib, dan selainnya. Manakala Al-Mahamili mengatakan bahawa para ulama telah ijma’(bersepakat) bahawa perbuatan itu tidak diharamkan, dan perbezaan pendapat berlaku sama ada ia makruh atau tidak. Lihat Al-Majmu’ Syarah Al-Muhazzab Al-Nawawi (1/462).

Kesimpulan

Setelah kami meneliti beberapa pendapat para fuqaha yang dikemukakan di atas, kami cenderung kepada pendapat yang mengharuskan perbuatan mengeringkan anggota wuduk dengan menggunakan tuala dan seumpamanya selepas wuduk. Ini mengambil kira perbuatan Rasulullah S.A.W yang mengelap anggota baginda menggunakan tangan, selain kenyataan Al-Syeikh Al-Mahamili bahawa para ulama sepakat bahawa perbuatan itu tidaklah diharamkan, serta terdapatnya keperluan untuk mengelap anggota wuduk bagi mengelakkan perasaan tidak selesa dalam beribadah. Semoga Allah S.W.T memberikan kepada kita kefahaman dalam memahami agama-Nya. Ameen.

Hukum ‘Diam’ semasa khutbah

 

ANTARA isu yang sekian lama diperkatakan semasa khatib berkhutbah Jumaat adalah perbuatan jemaah terutama anak-anak remaja yang membuat bising dan bercakap-cakap. Walhal para jemaah telah diingatkan tentang kepentingan memberi perhatian kepada isi kandungan khutbah dan jangan berkata-kata.

Ini berdasarkan sabda Nabi SAW yang bermaksud: “Apabila kamu berkata ‘diam’ kepada sahabat kamu pada hari Jumaat ketika imam membaca khutbah maka sia-sialah Jumaat kamu.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Sayangnya ramai yang tidak mengendahkan hadis tersebut walaupun kesannya amat besar iaitu hilang pahala solat Jumaat. Maknanya, ibarat kita bekerja tanpa gaji.

Hadis itu bertujuan mengingatkan para jemaah memberi fokus kepada isi kandungan khutbah yang disampaikan oleh khatib dan juga tidak mengganggu jemaah lain. Namun demikian, jemaah masih boleh menegur anak-anak remaja yang berkata-kata semasa khutbah menggunakan bahasa isyarat seperti meletakkan jari telunjuk di mulut.

Terkini, perbuatan mengutip wang atau derma ketika khutbah turut dibahaskan sama ada termasuk dalam maksud ‘diam’. Sebabnya Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Barang siapa yang menyapu (bermain-main) batu kerikil (ketika Jumaat) maka hal itu sia-sia.” (Riwayat Muslim)

Menurut Imam Nawawi Rahimahullah: Dalam hadis itu ada larangan bermain dengan batu dan selain daripada jenis itu kerana itu adalah sebahagian daripada perbuatan sia-sia ketika khutbah (Jumaat). Di sini terdapat isyarat agar ditujukan hati dan anggota badan semata-mata kepada khutbah. (Rujuk al-Minhaj Syarh Sahih Muslim).

Mesyuarat Jawatankuasa Perunding Hukum Syarak Wilayah Persekutuan pada 27 Februari 2017 memutuskan haram menggerakkan tabung atau mengutip derma ketika khatib berkhutbah Jumaat.

Sememangnya solat Jumaat adalah antara peluang terbaik untuk masjid-masjid menggerakkan tabung derma kerana bilangan jemaah yang melimpah-ruah memenuhi segenap ruang dalam dan luar masjid. Ironinya, mahu digerakkan tabung derma sebelum azan, masjid masih kosong. Kebanyakan jemaah datang lewat dan ramai yang masuk selepas azan pertama dikumandangkan. Dengan kata lain, jumlah sumbangan derma ketika itu tidak seberapa berbanding ketika khatib berkhutbah.

Jabatan Mufti Negeri Selangor pula memberi pandangan kutipan tabung Jumaat ketika khatib berkhutbah adalah diharuskan dengan syarat berikut:

* Tidak menghalang para jemaah mendengar khutbah Jumaat.

* Hasil kutipan adalah untuk maslahah masjid seperti membayar bil elektrik, air dan penyelenggaraan.

* Tidak ada cara lain yang mudah untuk mendapat infak daripada para jemaah yang mencukupi bagi memakmurkan masjid.

Kadang-kadang ada baiknya juga digerakkan tabung derma semasa khutbah. Sebabnya dapat menyedarkan insan-insan yang terlena kerana terlalu ‘khusyuk’ menghayati isi kandungan khutbah.

Oleh itu, ahli jawatankuasa masjid hendaklah bijak memilih cara terbaik dalam perkara ini. Antara alternatifnya, gerakkan tabung selepas solat Jumaat selain mengambil kira lokasi yang sesuai ketika memungut derma untuk masjid. Khatib juga boleh menggalakkan derma kepada masjid dan mendoakan kepada penderma pada akhir khutbahnya sebagai salah satu kempen untuk mengga­lakkan amalan itu. Bagi menjayakannya, kita hendaklah datang awal ke masjid untuk solat Jumaat.

Dalam bab ini. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Barang siapa yang mandi seperti mandi janabah (mandi daripada hadas besar) pada hari Jumaat, kemudian ia pergi ke masjid pada waktu yang pertama, maka pahalanya seperti pahala berkorban seekor unta. Siapa yang pergi ke masjid pada waktu kedua, pahalanya seperti berkorban seekor lembu. Siapa yang pergi ke masjid pada waktu yang ketiga, pahalanya seperti berkorban seekor kambing. Siapa yang pergi ke masjid pada waktu yang keempat, pahalanya seperti pahala berkorban seekor ayam. Siapa yang tiba di masjid pada waktu yang kelima, pahalanya seperti berkorban sebiji telur. Apabila imam telah keluar, para malaikat hadir untuk mendengar khutbah (dan tidak ada lagi yang mencatat setelah itu).” (Riwayat Muslim)

Amalan hindari Bisikan syaitan

Ibu saya terkena gangguan. Dia selalu ada lintasan untuk mensyirikkan Allah. Contohnya seperti nampak kelibat salib termasuk terlintas dalam kepala. Apakah yang patut dilakukan?
Anak Risau, Kuala Lumpur.

UKE: Saya risau jika ibu anda melayan apa yang dia rasa atau terlintas di fikirannya yang boleh membawa penyakit was-was atau gangguan perasaan. Suka saya menyarankan agar anda mendapatkan rawatan daripada pusat rawatan Islam atau orang alim untuk membantu ibu anda agar dapat keluar daripada gangguan tersebut.
Mungkin juga anda boleh membawa ibu anda menemui pakar kejiwaan yang mungkin dapat membantu dalam sudut kaunseling. Seterusnya, saya minta agar anda membantu ibu anda dengan beberapa kaedah seperti:
a) Selalu mengamalkan solat berjemaah,
b) Pastikan makanan dimakan bersih termasuk persekitaran luar dan dalam rumah,
c) Biasakan agar ibu anda mandi dengan beberapa biji limau nipis setiap petang,
d) Jadikan Surah al-Mulk sebagai bacaan harian bagi ibu,
e) Selalu amalkan ayat ke-56 daripada Surah Hud sebagai bacaan selepas solat

Indiana Jones tabarruk dengan peti Nabi Musa?

Oleh ABDULLAH BUKHARI ABDUL RAHIM AL-HAFIZ

 

WATAK Dr. Indiana Jones lakonan Harrison Ford dalam filem Raiders of The Lost Ark sangat patuh kepada agamanya. Antara sumbangannya sebagai ahli arkeologi dalam filem itu adalah mencari dan menyelamatkan peti barang peninggalan Nabi Musa a.s. daripada jatuh ke tangan Nazi Jerman yang berhasrat menakluki dunia. Peti yang digelar “The Ark of Covenant” itu dikatakan mempunyai kuasa ketuhanan yang menjadi penghubung antara dunia dan langit. Kononnya ia juga memiliki kuasa tidak terbatas yang mahu dieksploit pihak Nazi menjadi senjata pemusnah.

Inilah fiksyen yang dibawa oleh pengarah Yahudi dari Hollywood, Steven Spielberg. Filem aksi ini pernah pecah panggung pada zaman kegemilangannya sekitar tahun 1981. Pun begitu, ramai yang kurang perasan bahawa kisah peti peninggalan Nabi Musa a.s. itu turut disebut dalam al-Quran.

“Dan Nabi mereka berkata lagi kepada mereka: “Sesungguhnya tanda kerajaan Talut itu (yang menunjukkan benarnya daripada Allah) ialah datangnya kepada kamu peti Tabut yang mengandungi (sesuatu yang memberi) ketenteraman jiwa daripada Tuhan kamu, dan (berisi) sebahagian daripada apa yang ditinggalkan oleh keluarga Nabi Musa dan Harun; peti Tabut itu dibawa oleh malaikat. Sesungguhnya peristiwa kembalinya Tabut itu mengandungi satu tanda keterangan bagi kamu jika betul kamu orang beriman,” (al-Baqarah [2:248]).

TALUT DAN TABUT

Kisah ini disebut dalam ayat 246 – 251 surah al-Baqarah. Ringkasnya, selepas zaman Nabi Musa, Bani Israel ditindas oleh ramai penjajah antaranya Raja Jalut. Peti yang menyimpan barang peninggalan Nabi Musa yang menjadi lambang kemuliaan Bani Israel turut hilang. Ketika kegawatan ini, bangsawan Bani Israel meminta agar seorang nabi dalam kalangan mereka yang dikatakan bernama Nabi Samwil a.s. agar memohon petunjuk daripada Allah siapakah yang layak dilantik sebagai raja baharu. Allah memberikan petunjuk bahawa Talut yang bukan daripada darah bangsawan menjadi raja. Pelantikan ini pada awalnya tidak dipersetujui golongan bangsawan, sehinggalah Allah membuktikan kelayakan Talut dengan penghantaran “peti yang menyimpan barang peninggalan Nabi Musa dan Harun” di hadapan rumah Talut (Tafsir Ibn Kathir dan al-Razi).

Penghantaran peti secara ajaib kepada Raja Talut menjadi sumber inspirasi baharu bagi Bani Israel untuk kembali kepada ajaran Nabi Musa. Kisah ini menunjukkan kemuliaan Bani Israel terletak pada sejauh mana mereka mahu kembali kepada ajaran Nabi Musa. Saya juga tidak menemukan riwayat yang menceritakan Bani Israel berkumpul dalam dewan besar mencium atau menjunjung barangan dalam peti ini sebagai suatu lambang menambah keberkatan.

Perihal berkat barangan para nabi pernah disentuh Allah dalam kisah Nabi Yusuf a.s. iaitu baginda menghantar bajunya yang penuh berkat bersulam mukjizat untuk merawat sakit mata ayahandanya yang lama menderita sakit rindu:

“Pergilah dengan membawa bajuku ini, kemudian letakkan pada muka ayahku supaya dia dapat melihat, dan selepas itu bawalah kepadaku keluarga kamu semuanya,” (Yusuf [12:93]).

Benar sekali! Baju Yusuf mengandungi keberkatan yang langsung menyembuhkan sakit Nabi Yaakub a.s.:

“Maka sebaik sahaja datang pembawa khabar berita yang menggembirakan itu, dia pun meletakkan baju Yusuf pada muka Nabi Yaakub, lalu dia celik kembali seperti sediakala. Nabi Yaakub berkata: “Bukankah aku telah katakan kepada kamu, sesungguhnya aku mengetahui (dengan perantaraan wahyu) daripada Allah akan apa yang kamu tidak mengetahuinya?,” (Yusuf [12:96]).

Ayuh! Marilah kita bertabarruk dengan peninggalan Rasulullah SAW yang pasti asli iaitu al-Quran dan Sunah.

“Katakanlah (wahai Muhammad): “Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi kamu dan mengampunkan dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. Katakanlah (wahai Muhammad): “Taatlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya. Oleh itu, jika kamu berpaling (menderhaka), maka sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang yang kafir,” (Ali ‘Imran [3:31-32]).

Tidak harus tabarruk replika barangan Nabi

AL-SYAIKH DR. MOHAMMAD NIDZAM ABDUL KADIR (AL-JARUMI)

 

Alor Setar 7 Dis 2011-Replika tapak kaki Nabi Muhammad S.A.W

Adakah harus kita mencium atau tabarruk (mengambil berkat) replika kasut Nabi SAW? Adakah ia mempunyai keberkatan?

JAWAPAN

Keberkatan adalah sabit dengan izin dan kehendak Allah. Masjidilaqsa adalah berkat kerana Allah memberkatinya. Nabi Isa a.s. dinyatakan sebagai diberkati kerana Allah memberkatinya, begitu juga dengan Nabi Muhammad SAW. Sama juga dengan apa-apa jua yang berkaitan secara langsung dengan Nabi SAW seperti jubah, rambut, kasut dan sebagainya adalah berkat.

Namun begitu, replika atau sesuatu dibentuk menyamai asli tidak sama dengan yang asal. Replika tidak sama dengan benda asal. Replika kasut nabi tidak sama dengan kasut nabi yang asal. Ia sekadar replika sahaja, kita melihat replika untuk sekadar maklumat sahaja.

Jika replika diambil keberkatan dengan dicium, dijunjung dan sebagainya, maka kemungkinan selepas ini kita wajar membuat replika Hajar al-Aswad. Maka tidak perlu lagi berebut-rebut di hadapan Kaabah untuk menciumnya. Cukup sekadar dibuat replika batu itu di negara kita. Adakah ini betul?

Sudah tentu perbuatan ini salah. Replika Hajar al-Aswad sekadar replika. Ia tidak sama dengan yang asal. Maka tidaklah sewajarnya kita berlebih-lebihan dalam memuliakan replika barang Nabi SAW. Cukuplah sekadar melihat untuk menambahkan ilmu sahaja.

Bagi Muslim yang mencium replika kerana cintakan Nabi SAW, maka seeloknya cinta itu dialirkan dengan mengikut ajaran baginda. Bacalah al-Quran dan hadis, belajarlah ilmu. Insya-Allah ia berkat dan banyak kebaikan.

Berdosa curi wi-fi jiran

Perlu meminta keizinan, jangan mengambil mudah

 

Apa hukum mencuri wi-fi jiran?

JAWAPAN
Perbuatan mencuri adalah tidak baik dan merupakan satu dosa yang besar. Dalam isu mencuri kemudahan wi-fi, ia juga perbuatan yang tidak baik. Sepatutnya kita perlu meminta izin daripada jiran sekiranya ingin menggunakan kemudahan yang mereka miliki.

Mungkin kita beranggapan tidak mengapa kerana tiada kekurangan bagi pihak jiran terbabit. Namun perbuatan ini adalah tidak baik, contoh bandingannya seperti kita menggunakan cangkul jiran. Cangkul tersebut tidak rosak dengan kita menggunakannya, tetapi perbuatan mengambilnya tanpa meminta izin sudah tentu mengguris hati jiran seolah-olah harta jiran adalah harta kita. Penghormatan kepada jiran adalah amat penting seperti yang diriwayatkan dalam sebuah hadis Rasulullah SAW bahawa memuliakan jiran adalah tanda keimanan yang sempurna.

Hukum copy paste artikel orang lain

Perlu insaf, amalan tidak amanah

Saya seorang pelajar universiti. Untuk menyiapkan tugasan, saya dan beberapa rakan sekadar melakukan copy and paste beberapa artikel. Kaedah ini menjimatkan masa. Adakah ia harus?

JAWAPAN

Tujuan tugasan adalah bagi memastikan para pelajar membaca dan membuat kajian. Contohnya dibincangkan tajuk sewa dalam fikah Islam, maka tugasan diberikan agar pelajar membanyakkan bahan bacaan dalam pelbagai buku, artikel, pendapat para ulama dan sebagainya.

Dengan kepelbagaian bahan bacaan yang luas, kefahaman pelajar akan bertambah matang. Bacaan ini pula akan ditulis dan diolah semula oleh pelajar hasil kefahaman dan rujukannya.

Matlamat ini tidak tercapai jika pelajar sekadar copy and paste. Oleh itu, kaedah ini bukanlah cara yang baik. Ia tidak menambahkan ilmu sebaliknya membodohkan kita sebagai pelajar.

Kaedah ini juga merupakan sesuatu yang tidak amanah. Kita mengutip tulisan insan lain dengan menyembunyikan penulis asal. Kita seolah-olah plagiat.

Justeru, kepada para pelajar hendaklah insaf dan sedar tujuan belajar. Belajar bukan sekadar untuk mendapat markah sebaliknya mendapatkan ilmu. Dengan ilmu, ia akan membimbing diri menjadi insan yang lebih baik