Adakah boleh jika kita tidak pergi ke rumah orang lain kerana ingin menjaga lidah? Adakah termasuk dalam perkara yang memutuskan silaturahim?

– Syira, Shah Alam.

UKE: Pergi ke majlis kenduri apabila dijemput adakalanya wajib dipenuhi dan adakalanya sunat pergi dan adakalanya tak perlu dipenuhi. Ia bergantung kepada bentuk kenduri dan pengisian yang ada di dalamnya.

Masalah yang anda ajukan ini lebih bersifat telahan daripada anda sendiri. Macam mana anda boleh tahu adanya sesi mengumpat di situ?

Adalah lebih afdal anda pergi, kemudian menikmati jamuan dan mengeratkan silaturahim sebagaimana yang disuruh agama. Jika anda dapati ada sesi mengumpat, maka anda janganlah campur dan tarik diri perlahan-lahan dari majlis tersebut. Bukannya terus membuat andaian awal sehingga tak mahu pergi memenuhi jemputan tersebut.

Nabi SAW pernah bersabda yang ertinya: “Hak Muslim pada Muslim yang lain ada enam iaitu: pertama, apabila engkau bertemu, berilah salam padanya. Kedua, apabila engkau diundang, penuhilah undangannya. Ketiga, apabila engkau diminta nasihat, berilah nasihat kepadanya. Keempat, apabila dia bersin lalu mengucapkan ‘Alhamdulillah’, doakanlah dia (dengan mengucapkan ‘Yarhamukallah’. Kelima, apabila dia sakit, jenguklah dia dan keenam, apabila dia meninggal dunia, iringilah jenazahnya. (HR. Muslim).

Antara hak yang harus ditunaikan oleh seorang Muslim kepada Muslim yang lain di dalam hadis ini adalah memenuhi undangan. Maka jika ada perbuatan yang anda sebutkan tadi ada di dalam majlis tersebut, maka bolehlah anda nasihati dan jika tidak berjaya, selepas makan jumpa tuan rumah dan tetamu yang lain, bersalam lebih kurang dan beredarlah.