Fokus itu ada ketikanya menjadi berlebihan apabila ada daripada kalangan manusia cuba meniru atau berusaha mempelajari ‘ilmu’ luar biasa itu, semata-mata untuk menjadi popular.

Lebih mengharukan, apabila ada daripada kalangan manusia mengagungkan pelakunya sehingga ke tahap umpama tuhan atau seorang yang layak diangkat sebagai wakil-Nya untuk memimpin manusia ke arah jalan yang kononnya benar.

Dalam Islam, kebolehan sebegini dikaitkan dengan karamah iaitu kelebihan yang dianugerahkan oleh Allah SWT kepada manusia biasa sebagai balasan atas amalannya.

Karamah adalah istilah daripada bahasa Arab bermaksud sesuatu kebolehan melakukan hal-hal luar biasa yang selalunya diberikan kepada kalangan mereka yang soleh, seperti wali Allah.

Firman Allah SWT yang bermaksud: Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada kekhuatiran terhadap mereka dan tidak pula mereka bersedih hati. Mereka itu ialah orang-orang yang beriman dan mereka selalu bertakwa. Dan bagi mereka diberi berita gembira di dalam kehidupan dunia dan akhirat. (Yunus: 52-64).

Perbetul niat, matlamat menuntut ilmu

Namun secara realitinya, adalah sukar untuk membendung fitrah manusia itu. Keinginan memiliki karamah itu tetap menjadi idaman jiwa makhluk yang bernama manusia. Terbukti, dengan respon daripada cerita atau berita tentang individu yang memiliki kebolehan luar biasa itu menjadi tumpuan utama dalam media massa dan medium media baharu.

Seandainya ia berkait dengan seorang alim atau wali Allah SWT, sudah tentu, ramai yang akan mengkaji perihal keilmuan individu itu atau daripada aspek pengajian yang diperoleh sehingga membawa kepada penganugerahan karamah itu.

Antaranya adalah ilmu tarekat atau tasawuf yang dikatakan kerap menjadi tumpuan pembelajaran golongan alim tersebut.

Bagaimanapun, bagi pendakwah bebas, Dr. Mohd. Sukki Othman menyifatkan tanggapan itu sebagai sesuatu yang amat menyeleweng daripada matlamat tentang dua ilmu Islam itu sendiri.

Malah tambah Mohd. Sukki, umat Islam juga seharusnya menyedari bahawa perkara atau kelakuan luar biasa turut dikaitkan dengan sihir.

“Mereka sebenarnya keliru iaitu belajar ilmu tarekat atau tasawuf dengan tujuan hendak mendapatkan karamah. Ini sebenarnya, tidak betul daripada segi matlamat keilmuan dua ilmu Islam itu.

“Ilmu karamah dan istidraj itu bermatlamat untuk mengenal Allah SWT, seterusnya beramal untuk menghampirkan diri kepada-Nya dan ia tidak ada kena mengena dengan karamah,” kata Pensyarah Kanan Bahasa Arab dan I’jaz al-Quran, Universiti Putra Malaysia (UPM).

Ternyata apabila niat untuk belajar itu sudah menyeleweng, maka tidak hairanlah seseorang itu mendakwa telah mendapat karamah. Hakikatnya, ia bukan daripada Allah SWT tetapi daripada syaitan.

Ini kerana, syaitan akan mudah menguasai jiwa dan hati manusia yang tidak mempunyai niat yang betul dalam menuntut ilmu dunia atau akhirat.

“Apa tidaknya, sikap sebegini pada akhirnya, dia akan membelakangkan syariat Allah SWT dan sunah Rasulullah SAW dalam menuntut ilmu,” katanya.

Justeru, apabila kita melihat ada manusia yang mampu berjalan di atas air atau terbang, ia tidak seharusnya dikaitkan dengan karamah kerana ia juga ada kaitan dengan kuasa sihir atau bantuan jin.

Bahkan, kelebihan atau perkara luar biasa seperti itu sering kali membawa kepada satu bentuk perlawanan bagi menentukan siapakah yang lebih hebat di antara mereka.

Lantaran itu, Mohd. Sukki berkata, para ulama banyak menyebut bahawa jangan mudah terpedaya sekiranya terlihat atau terdengar cerita-cerita berkisar tentang kebolehan luar biasa seseorang sebagaimana yang dicontohkan tadi.

“Orang kita ini, apabila melihat atau menyaksikan benda-benda pelik, dengan mudah akan mengatakan ia satu bentuk karamah, sedangkan perkataan itu membawa nilai yang baik, hebat dan diberikan kepada orang yang rapat dengan Allah SWT.

“Karamah tidak sentiasa berlaku tetapi ia muncul dalam keadaan tertentu atas sebab tertentu. Mereka yang memperoleh karamah itu tidak merasakan ia sebagai satu kelebihan,” katanya.

Sehubungan itu, Islam menuntut penganutnya supaya mencari ketakwaan dan kemuliaan diri di sisi Allah SWT dengan cara mengikut segala perintah dan meninggalkan apa yang dilarang-Nya.

“Tugas kita adalah melaksanakan perintah Allah SWT dan meninggalkan larangan-Nya. Maka, sepatutnya tidak mencari benda yang bukan hakiki tugas kita,” tegas Mohd. Sukki.

Bimbang kemurkaan Allah

SEMENTARA itu, seorang ahli fikh takhassus al-Quran dan qiraat, Mohd. Asraff Ayob Al-Hafiz yang ditemui di pejabatnya di Kajang, baru-baru ini melahirkan kebimbangan berhubung keinginan umat Islam untuk memiliki karamah itu.

Kekhuatiran ini bersandarkan kepada sifat-sifat karamah itu sendiri yang mampu menyebabkan seseorang itu berisiko untuk mendapat kemurkaan Allah SWT tanpa disedari.

Malah, ada ketikanya individu itu mungkin menganggapnya sebagai karamah, sedangkan ia sebenarnya istidraj.

Jelas Mohd. Asraff antara petanda yang jelas adalah hatinya tetap tidak terbuka untuk terus taat kepada perintah Allah SWT dan Rasulullah SAW, walaupun memperoleh rezeki yang melimpah ruah melalui kebolehan luar biasanya itu.

“Baginya kelebihan atau kebolehan luar biasa itu adalah kerana Allah SWT sayang akan dia tetapi sebenarnya akan membawa kepada kesesatan kerana gagal salah satu bentuk ujian daripada Allah SWT.

“Itulah yang dipanggil sebagai istidraj dan ini jelas dalam surah al-A’raf ayat 182 yang bermaksud: Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, nanti Kami akan menarik mereka dengan beransur-ansur (ke arah kebinasaan), dengan cara yang tidak mereka ketahui,” katanya.

Begitu pun, Mohd. Asraff berpendapat kedua-dua anugerah itu sebagai satu ujian untuk menentukan sejauh manakah ketaatan kita kepada Allah SWT.

“Sebab itulah, apabila kita mendapat rezeki atau nikmat Allah SWT, kita perlu berdoa supaya ia bukan istidraj.

“Ini kerana, nikmat itu adalah satu perkara yang diberikan Allah SWT dengan tujuan supaya kita lebih banyak bersyukur,” katanya.

Justeru, Mohd. Asraff mengutarakan nasihat supaya kita tidak perlu mengutamakan pencarian karamah tersebut, sebaliknya memberi tumpuan kepada amalan istiqamah.

Ini kerana, amalan tersebut Allah SWT kurniakan kepada setiap makhluk-Nya, sedangkan karamah dan istidraj hanya untuk orang tertentu.

“Kita kena istiqamah dan kalaulah kiranya mendapat karamah, ia satu kelebihan tetapi kalau tidak dapat pun, bukan bermakna Allah SWT tidak suka. Mungkin Allah SWT iktiraf dalam bentuk lain,” katanya.

Namun secara realitinya, adalah sukar untuk membendung fitrah manusia itu. Keinginan memiliki karamah itu tetap menjadi idaman jiwa makhluk yang bernama manusia. Terbukti, dengan respon daripada cerita atau berita tentang individu yang memiliki kebolehan luar biasa itu menjadi tumpuan utama dalam media massa dan medium media baharu.

Seandainya ia berkait dengan seorang alim atau wali Allah SWT, sudah tentu, ramai yang akan mengkaji perihal keilmuan individu itu atau daripada aspek pengajian yang diperoleh sehingga membawa kepada penganugerahan karamah itu.

Antaranya adalah ilmu tarekat atau tasawuf yang dikatakan kerap menjadi tumpuan pembelajaran golongan alim tersebut.

Bagaimanapun, bagi pendakwah bebas, Dr. Mohd. Sukki Othman menyifatkan tanggapan itu sebagai sesuatu yang amat menyeleweng daripada matlamat tentang dua ilmu Islam itu sendiri.

Malah tambah Mohd. Sukki, umat Islam juga seharusnya menyedari bahawa perkara atau kelakuan luar biasa turut dikaitkan dengan sihir.

“Mereka sebenarnya keliru iaitu belajar ilmu tarekat atau tasawuf dengan tujuan hendak mendapatkan karamah. Ini sebenarnya, tidak betul daripada segi matlamat keilmuan dua ilmu Islam itu.

“Ilmu karamah dan istidraj itu bermatlamat untuk mengenal Allah SWT, seterusnya beramal untuk menghampirkan diri kepada-Nya dan ia tidak ada kena mengena dengan karamah,” kata Pensyarah Kanan Bahasa Arab dan I’jaz al-Quran, Universiti Putra Malaysia (UPM).

Ternyata apabila niat untuk belajar itu sudah menyeleweng, maka tidak hairanlah seseorang itu mendakwa telah mendapat karamah. Hakikatnya, ia bukan daripada Allah SWT tetapi daripada syaitan.

Ini kerana, syaitan akan mudah menguasai jiwa dan hati manusia yang tidak mempunyai niat yang betul dalam menuntut ilmu dunia atau akhirat.

“Apa tidaknya, sikap sebegini pada akhirnya, dia akan membelakangkan syariat Allah SWT dan sunah Rasulullah SAW dalam menuntut ilmu,” katanya.

Justeru, apabila kita melihat ada manusia yang mampu berjalan di atas air atau terbang, ia tidak seharusnya dikaitkan dengan karamah kerana ia juga ada kaitan dengan kuasa sihir atau bantuan jin.

Bahkan, kelebihan atau perkara luar biasa seperti itu sering kali membawa kepada satu bentuk perlawanan bagi menentukan siapakah yang lebih hebat di antara mereka.

Lantaran itu, Mohd. Sukki berkata, para ulama banyak menyebut bahawa jangan mudah terpedaya sekiranya terlihat atau terdengar cerita-cerita berkisar tentang kebolehan luar biasa seseorang sebagaimana yang dicontohkan tadi.

“Orang kita ini, apabila melihat atau menyaksikan benda-benda pelik, dengan mudah akan mengatakan ia satu bentuk karamah, sedangkan perkataan itu membawa nilai yang baik, hebat dan diberikan kepada orang yang rapat dengan Allah SWT.

“Karamah tidak sentiasa berlaku tetapi ia muncul dalam keadaan tertentu atas sebab tertentu. Mereka yang memperoleh karamah itu tidak merasakan ia sebagai satu kelebihan,” katanya.

Sehubungan itu, Islam menuntut penganutnya supaya mencari ketakwaan dan kemuliaan diri di sisi Allah SWT dengan cara mengikut segala perintah dan meninggalkan apa yang dilarang-Nya.

“Tugas kita adalah melaksanakan perintah Allah SWT dan meninggalkan larangan-Nya. Maka, sepatutnya tidak mencari benda yang bukan hakiki tugas kita,” tegas Mohd. Sukki.

Kisah Nabi Sulaiman

ALLAH berfirman: Berkata Sulaiman: Hai pembesar-pembesar, siapakah di antara kamu sekalian yang sanggup membawa singgahsananya kepadaku sebelum mereka datang kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri. Berkata Ifrit (yang cerdik) daripada golongan jin: “Aku akan datang kepadamu dengan membawa singgahsana itu kepadamu sebelum kamu berdiri dari tempat dudukmu; sesungguhnya aku benar-benar kuat untuk membawanya lagi dapat dipercaya. Berkatalah seorang yang mempunyai ilmu daripada al-Kitab: Aku akan membawa singgahsana itu kepadamu sebelum matamu berkedip. Maka tatkala Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di hadapannya, ia pun berkata: Ini termasuk kurnia Tuhanku untuk mencuba aku apakah aku bersyukur atau mengingkari (akan nikmat-Nya). Dan barang siapa yang bersyukur maka sesungguhnya dia bersyukur untuk (kebaikan) dirinya sendiri dan barang siapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Mulia. (an-Naml: 38-40)

Kisah Maryam

ALLAH berfirman: Maka Tuhannya menerimanya (sebagai nazar) dengan penerimaan yang baik, dan mendidiknya dengan pendidikan yang baik dan Allah menjadikan Zakaria pemeliharaannya. Setiap Zakaria masuk untuk menemui Maryam di mihrab, ia dapati makanan di sisinya. Zakaria berkata: Hai Maryam dari mana kamu memperoleh (makanan) ini?. Maryam menjawab: Makanan itu daripada sisi Allah. Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa hisab. (Ali Imran: 37)