Maulidur Rasul diperkenal pada zaman Dinasti Fatimiyah


Bersama Ustaz Zahazan

BENARKAH Saidina Usman bin Affan ada mengatakan: “sesiapa yang membuat Maulidur Nabi Muhammad SAW akan mendapat pahala seperti pahala jihad.” Adakah selawat tidak diterima sekiranya kita berselawat tanpa menyebut keluarga Nabi dan bagaimanakah cara selawat yang sebaik-baiknya? Harap dapat berikan penjelasan.

FIKRI,

Alor Setar, Kedah.

SAYA tidak pernah bertemu dengan riwayat sedemikian, sama ada daripada Saidina Usman bin Affan atau sesiapa saja yang mengatakan bahawa pahala memperingati dengan membuat perayaan ulang tahun kelahiran Nabi Muhammad SAW sama dengan pahala jihad.

Bahkan jika saya berjumpa pun riwayat sebegitu, saya sangat meragukan kebenarannya. Antara sebabnya kerana perayaan Maulidur Rasul ini belum dikenali pada zaman Saidina Usman, bahkan juga pada abad pertama hijrah. Sebenarnya perayaan Maulidur Rasul baru diperkenalkan pada zaman Dinasti Fatimiyah abad keempat hijriah di Mesir dan negara lain.

Ada juga berpandangan bahawa orang yang pertama melakukannya di Mushil, Iraq ialah Syeikh Umar Muhammad al-Mala’. Kemudian ditiru al-Malik al-Muzaffar Abu Sa’id di kota Irbil. Ketika itu dibacakan sebuah buku kisah kelahiran Nabi SAW yang bernama ‘at-Tanwir fi Maulid al-Basyir an-Nadzir’.

Al-Malik al-Muzaffar menghadiahkan kepada pengarang buku itu seribu dinar. Sejak itu perayaan Maulidur Rasul dibuat dengan memperdengarkan kisah perjuangan dan budi pekerti atau akhlak Nabi SAW, sambil memperbanyakkan sedekah dan menampakkan kegembiraan.

Untuk soalan kedua, dalam surah al-Ahzab ayat 56, Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah dan semua malaikat-Nya berselawat kepada Nabi, wahai orang yang beriman, berselawatlah kepadanya dan bertaslimlah dengan taslim yang sempurna.”

Kalau kita perhatikan, ayat itu meminta berselawat dan taslim kepada Nabi Muhammad SAW. Oleh itu, dari segi hukum tidaklah menjadi kesalahan sekiranya ia hanya menyebut: “Sallallahu ‘alaihi wa sallam.” Tetapi ada riwayat yang lain yang menyatakan bahawa Baginda bertanya kepada sahabat: “Tahukah kamu siapakah orang yang kedekut? Sahabat menjawab: “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui. Baginda menjawab: Dia adalah orang yang berselawat kepadaku tanpa menyebut keluargaku.”

Justeru, sebaik-baiknya apabila kita hendak berselawat, eloklah kita menyebut nama keluarga Baginda. Namun tidaklah bermakna kalau kita berselawat tanpa menyebut keluarga Nabi Muhammad SAW, maka selawat itu akan tertolak.

Seterusnya, cara selawat yang terbaik ialah seperti yang diterangkan dalam hadis apabila turunnya ayat 56 surah al-Ahzab, maka sahabat bertanya kepada Nabi SAW: “Wahai Rasul, kami telah mengetahui salam, maka bagaimanakah selawat untukmu? Baginda SAW bersabda: Ucapkanlah “Allahumma salli ‘ala Muhammad wa ‘ala ali Muhammad, Kama sallaita ‘ala Ibrahim wa ‘ala ali Ibrahim. Innaka hamidum majid. Allahumma barik ‘ala Muhammad wa ‘ala ali Muhammad, Kama barakta ‘ala Ibrahim wa ‘Ala ali Ibrahim. Innaka hamidum majid.”

Maksudnya, “ya Allah, berilah selawat ke atas Muhammad dan keluarga Muhammad seperti mana Engkau berselawat ke atas Ibrahim dan ke atas keluarga Ibrahim. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Mulia. Ya Allah, berkatilah ke atas Muhammad dan ke atas keluarga Muhammad seperti mana Engkau memberkati ke atas Ibrahim dan ke atas keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Mulia”.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: