KESAN-kesan peninggalan pemerintahan Islam di Sepanyol pada awal kurun ke-8 banyak menarik perhatian kita. Contohnya beberapa bangunan yang masih utuh hingga sekarang seperti Alhambra yang terletak di Granada, Masjid Cordoba dan Taman Real Alcazar di Seville.
Taman Real Alcazar atau sering disebut The Royal Alcazar Palace adalah salah satu peninggalan sejarah kejayaan Islam di Sepanyol (Andalus). Bangunan ini didirikan pada awal kurun ke-10 zaman pemerintahan Abdul Rahman 111 iaitu pada tahun 913.
Pembangunan gedung-gedung dan juga taman-taman yang ada di sekitarnya pada masa itu bolehlah disebutkan tidak berlebihan sebagai daripada impian dan tamadun sebuah syurga yang dipotret atau digambarkan di dalam al-Quran.
Syurga ialah sebuah lokasi yang sangat indah yang menjadi impian bagi setiap penganut Islam setelah mengalami kematian. Di dalam hadis juga tempat ini disebutkan sebagai tempat indah yang belum pernah dilihat mata, didengar telinga serta terlintas di hati manusia.
Antara sifat-sifat syurga yang terdapat dalam beberapa surah iaitu;

1 Surah al-Hijr, ayat 45-48 yang bermaksud: Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa itu dalam taman-taman syurga dan (dekat) mata air (yang mengalir). Dikatakan kepada mereka: Masuklah ke dalamnya dengan sejahtera dan aman. Dan Kami lenyapkan segala rasa dendam yang ada dalam hati mereka, Mereka merasa bersaudara, duduk berhadapan di atas tilam-tilam, mereka tidak merasa lelah di dalamnya dan mereka tidak akan dikeluarkan darinya.

2 Surah al-Kahfi, ayat 30-31 yang bermaksud: Sesungguhnya mereka yang beriman dan beramal soleh, tentulah Kami tidak mensia-siakan pahala orang-orang yang mengerjakan amalannya dengan baik. Mereka itulah orang-orang yang mendapatkan syurga ‘Adn, sungai-sungai mengalir di bawahnya, dalam syurga itu mereka diberi perhiasan gelang emas dan mereka memakai pakaian hijau daripada sutera halus dan tebal dan mereka duduk sambil bersandar di atas tilam-tilam yang indah, itulah pahala yang sebaik-baiknya dan tempat istirehat yang indah.

3 Surah ad-Dukhan, ayat 51-57 yang bermaksud: Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada pada tempat yang aman (iaitu) dalam taman-taman dan mata air. Mereka memakai sutera yang tebal, (duduk) berhadapan. Demikianlah, dan Kami berikan kepada mereka bidadari. Di dalamnya mereka meminta segala macam buah-buahan dengan aman (dari segala kekhuatiran), mereka tidak akan pernah merasakan mati di dalamnya, kecuali mati di dunia, dan Allah memelihara mereka dari seksa neraka sebagai kurniaan daripada Tuhanmu, yang demikian itu adalah keberuntungan yang besar.

Dari beberapa surah al-Quran yang disebutkan di atas, dapat disimpulkan bahawa syurga mempunyai sifat-sifat yang memiliki taman-taman, buah-buahan, mata air yang mengalir, sungai yang mengalir dan pohon-pohon.
Walaupun telah disebutkan dalam hadis bahawa syurga belum pernah dilihat mata, didengar telinga, serta terlintas di hati manusia, namun sekurang-kurangnya sifat-sifat yang disebutkan di dalam al-Quran itu dapat diapresiasikan pada sebuah bangunan untuk dirasakan keindahannya di dunia.
Salah satu contoh penerapan sifat-sifat syurga yang dijelaskan dalam al-Quran diimplementasikan pada bangunan Taman Real Alcazar. Para arkitek telah cuba menerapkan dengan menghadirkan bangunan yang dikelilingi oleh taman, adanya air pancuran dan airnya yang mengalir serta pepohon yang boleh dipetik buahnya.
Sebagai ruang umum, kawasan dan juga ruang transisi menuju bangunan yang lebih relevan, dihadirkan taman-taman yang tumbuh pelbagai jenis pepohon tanaman lainnya. Kesan sejuk dan kehijauan dalam kawasan ini memberikan keserasian warna-warni dengan bangunan yang didominasikan warna merah bata. Komposisi dua warna ini sering kita jumpai pada tanaman dan tanah yang memberikan sumber makanannya.
Ruang terbuka menghijau ini akan sering dijumpai pada hampir semua bahagian depan bangunan. Beberapa taman-taman tersebut dihiasi dengan kolam air dan di antara kolam-kolam air itu mengalir air yang berasal daripada air pancuran. Para arkitek sengaja membuat adanya aliran air untuk menciptakan suasana aliran sungai yang digambarkan di dalam al-Quran.
Dalam Taman Real Alcazar ini juga, para penghuni dimanjakan juga untuk menikmati buah-buahan yang sengaja dihadirkan untuk memecah warna hijau daun yang mendominasi warna di dalam taman. Warna kuning buah, sangat anggun ketika terlihat muncul di antara daun-daun yang berusaha menutupinya.
Pada air pancurannya pula telah memberikan kesan air mengalir seperti aliran air pada sungai konsep syurga. Seni geometri dan kaligrafi yang merupakan warisan budaya Islam juga turut terpesona dalam mencantikkan bahagian luar dan dalam bangunan berkenaan.
Pujian atas nama Allah SWT dan kalimah-kalimah-Nya juga dituangkan dalam kesenian kaligrafi, iaitu kesenian berupa tulisan Arab pada bidang datar. Pada umumnya kaligrafi mengambil daripada ayat-ayat yang terkandung dalam al-Quran. Kesenian itu bermotif dengan kesenian geometri dan juga konsep hijau pada beberapa bahagian dinding bangunan ataupun pada bahagian fasa bangunan.
Ternyata bangunan warisan peninggalan peradaban Islam di Andalus, Sepanyol itu, merupakan potret bangunan yang indah seperti cerminan syurga yang digambarkan dalam  al-Quran. Wallahu’alam.