Mercu tanda Islam Pattaya


MASJID Darul Ibadah yang terletak di Jalan Sukhomvit, Pattaya yang menjadi mercu tanda kemegahan Islam di bandar pelancongan itu.

APABILA bercerita tentang Pattaya di Thailand, perkara pertama terlintas di kepala setiap orang ialah kehidupan malamnya yang penuh berwarna-warni.

Kota pesisir pantai Teluk Siam yang sering menjadi tumpuan pelancong dari seluruh pelosok dunia tanpa mengira masa itu memang sinonim dengan pelbagai aktiviti yang tidak bermoral dan menjolok mata.

Urus niaga seksnya boleh dikatakan berlaku di mana-mana sahaja, sama ada di pinggir-pinggir pantai atau dilorong-lorong kecil yang diterangi kerlipa neon beraneka warna.

Walking Street sememangnya cukup popular di Pattaya hingga menjadi lokasi yang wajib dikunjungi oleh sesiapa sahaja yang pernah tiba di Pattaya. Apa yang terdapat di Walking Street ini hanya mereka yang pernah mengunjunginya sahaja dapat bercerita mengeninya.

Tetaoi jangan lupa, di sebalik kehidupan malam dan aktiviti lorong di Pattaya yang terkenal di serata dunia, kota ini juga mempunyai komuniti Islam yang tetap berpegang teguh kepada ajaran agama.

Terletak di Jalan Sukhomvit, Pattaya, tersergam sebuah masjid yang sesak setiap kali jumaat dan sering menjadi tumpuan penduduk Islam di Pattaya.

Masjid Darul Ibadah itu bukannya satu-satunya masjid di puat peranginan itu. Ada empat lagi masjid di sekitar Pattaya.

Namun, Darul Ibadah merupakan yang terbesar dan kedudukannya pula berhampiran sebuah gereja yang mana kedua-duanya dipisahkan oleh tembok setinggi dua meter.

Jumlah penduduk Islam di Pattaya agak ramai yang mana mereka berasal dari wilayah Pattani termasuk ada yang berasal dari Malaysia dan Indonesia

Masjid Darul Ibadah ini mula dibina pada tahun 1942 yang mana ketika itu Pattaya masih lagi satu kawasan terpencil dan belum terkenal sebagai pusat peranginan.

Difahamkan imam dari Bangkok bernama Yusuf yang juga imam pertama masjid itu telah datang ke Pattaya dengan membuka penempatan baharu serta mengusahakan pertanian.

Selain membuka kampung dan membina rumah, Imam Yusof turut membina masjid yang ketika itu hanya dibuat daripada kayu di atas tanah miliknya yang kini diwakafkan sebagai tapak masjid tersebut seluas dua hektar.

Selepas 10 tahun, banguna kayu yang sebelum itu hanya dijadikan tempat sembahyang telah dikembangkan menjadi masjid. Sepuluh tahun kemudiannya pula masjid itu sekali lagi diubah suai dan sedekad selepas itu sekalagi diubah dan dijadikan bangunan dua tingkat.

Tingkat bawah untuk pengajian al Quran dan tingkat atas untuk sembahyang. Ketika itu semuanya masih dibuat daripada kayu sehinggalah sedekad kemudian apabila ia sekali lagi diubah suai menggunakan simen sepenuhnya.

Dalam tempoh 20 tahun terakhir ini baharulah masjid itu siap dibina sepenuhnya ekoran jemaah yang semakin meningkat dan menjadikannya sebagai masjid terbesar di Pattaya.

Menurut seorang jemaah yang ditemui, sebenarnya kira-kira lima tahub lalu baharulah masjid itu siap sepenuhnya seperti mana yang dapat dilihat hari ini hasil sumbangan dari negara-negara Islam seperti Kuwait dan Turki serta penganut Islam dari segenap pelosok Thailand.

Sejak dari hari pertama pembinaannya, Masjid Darul Ibadah sudah memiliki tujuh imama iaitu yang pertama Imam Yusuf Pianmana, Imam Salim Nutong, Imam H. Daud Makutsa, Imam Abdullah Long­sewan, Imam Muhammad Raksa­nga, Imam Ali Pradabyat, dan Imam Umar Alimin.

Selain sebagai, tempat untuk komuniti Islam di Pattaya beribadat, masjid ini juga menjadi tempat pengajian untuk anak-anak Muslim di kawasan ini.

Terdapat sekolah agama rendah dan sekolah agama menengah di sini yang memastikan Islam terus tersebar di bumi Pattaya.

Berkunjung ke Masjid Darul Ibadah ini memberikan satu persepsi yang cukup berbeza mengenai Pattaya. Masjid ini menunjukkan Pattaya buka sekadar hiburan melampau yang melepasi batasan kemanusiaan.

Pattaya sebenarnya memilik sisi bersihnya tersendiri yang sedia untuk diteroka oleh mereka yang berkunjung ke pusat peranganinan ini terutama yang beragama Islam.

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: