Berdosa jika berprasangka buruk ke atas suami


Oleh Rohidzir Rais Cetak

Sikap tak percaya boleh rosakkan hubungan

Soalan:

Berdosakah saya ustaz kerana tanpa pengetahuan suami sering mengintip beliau. Saya juga sering melihat mesej pesanan ringkas (SMS) dan WhatsApp juga Facebook beliau melalui telefonnya.

Suraya Sulaiman,
Ipoh, Perak

Jawapan:

Berprasangka buruk terhadap orang lain adalah salah dan berdosa. Apa lagi sekiranya dilakukan terhadap suami sendiri. Sikap buruk sangka ini hanya merosakkan hubungan suami isteri yang sepatutnya dibina atas dasar kepercayaan. Perbuatan mencari kesalahan suami dan memikirkan perkara negatif terhadap suami adalah dilarang seperti peringatan Allah dalam surah al-Hujurat, ayat 12. Firman Allah yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman! Jauhi kebanyakan berprasangka kerana sebahagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain.”
Tindakan mengintip dan mencari kesalahan suami dengan memeriksa telefon bimbit, e-mel dan akaun Facebooknya juga adalah perbuatan yang salah dan tidak amanah. Selain ia melanggar hak peribadi suami, tindakan itu juga menggalakkan pergaduhan antara suami isteri. Tidak hairanlah Rasulullah SAW sangat membenci perbuatan ini.

Sabda Baginda: “Berhati-hatilah kalian daripada tindakan berprasangka buruk kerana prasangka buruk adalah sedusta-dusta ucapan. Janganlah kalian saling mencari keburukan orang lain, saling intip-mengintip, saling mendengki, saling membelakangi dan saling membenci. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara.”

Berkenaan perbuatan tajasssu atau mengintip kesalahan orang lain, seorang sarjana Islam, Abu Hatim bin Hibban al-Busti menjelaskan dalam kitabnya Raudhah al-‘Uqala’: “Tajassus adalah cabang daripada kemunafikan, seperti sebaliknya prasangka yang baik adalah cabang daripada keimanan. Orang yang berakal akan berprasangka baik kepada saudaranya, dan tidak mahu membuatnya sedih dan berduka, sedangkan orang yang bodoh akan selalu berprasangka buruk kepada saudaranya dan tidak segan-segan berbuat jahat dan membuatnya menderita.”

Justeru saya menasihatkan puan agar beristighfar dan bertaubat daripada perbuatan dan kesalahan yang puan lakukan. Ia bukan saja bagi membersihkan dosa yang dilakukan, tetapi juga mengembalikan ketenangan dalam hati. Ini kerana prasangka buruk terhadap suami pasti menyebabkan jiwa puan sering tertekan dan merana. Oleh itu hentikan segera perbuatan ini dan bertaubatlah.

Sekiranya ada sebarang isu berkaitan suami, sebaiknya puan berdepan sendiri dengan suami dan mendapat jawapan terus daripadanya. Jika berlaku krisis, carikan orang tengah yang mampu mendamaikan kedua-dua pihak

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: