Syarat jadi imam solat


DI surau tempat saya ada terdapat seorang warga tua yang menjadi imam sekiranya imam bertugas tiada. Didapati bacaan ayat al-Qurannya tidak bertajwid dengan betul. Kami ada menyarankannya mengikuti kelas tajwid, tapi sayangnya ia berhenti di tengah jalan. Ada juga jemaah yang tidak mahu bersolat berimamkannya. Apakah sah solat saya sekiranya berimamkan beliau.

Jawapan:

Terdapat dua jenis kesalahan dalam bacaan al-Quran. Kesalahan yang jelas seperti mengubah huruf. Perubahan huruf mengubah ayat al-Quran dan seterusnya mengubah makna. Satu lagi jenis kesalahan ialah kesalahan yang tersembunyi. Contohnya kesalahan dalam aspek tajwid.

Bacaan dalam solat tanpa tajwid yang betul sepenuhnya tidaklah membatalkan solat. Ini kerana kesalahan tajwid dalam aspek dengung dan panjang pendek tidak mengubah makna. Namun begitu, adalah wajib sebagaimana yang disebutkan oleh Imam al-Jazari untuk membaca al-Quran dengan tajwid yang betul.

Oleh itu, sewajarnya setiap Muslim berusaha memperbaiki bacaan al-Quran. Ini kerana al-Quran menyebut tentang perintah untuk membaca al-Quran dengan tartil sebagaimana dalam surah al-Muzzammil ayat 4. Dalam Sahih al-Bukhari, disebutkan bahawa bacaan Nabi SAW adalah dengan tartil. Ini bermaksud bahawa bacaan tersebut tidak gopoh, sebutan huruf yang betul dan juga tajwidnya.

Justeru, amatlah wajar jika seorang imam itu adalah orang yang baik bacaannya. Jika tajwidnya lintang-pukang, tempat izhar didengungkan, tempat ikhfa tidak didengungkan, idgham bi al-ghunnah tidak didengungkan, manakala idgham bila ghunnah pula didengungkan, huruf mad yang patutnya dibaca enam harakat hanya dibaca satu harakat dan sebagainya, sewajarnya imam ini mengundurkan diri.

Saranan agar imam adalah insan yang baik bacaannya amat sesuai dengan apa yang disabdakan oleh al-Rasul SAW:

“Hendaklah memimpin sesuatu jamaah adalah insan yang paling baik bacaannya terhadap al-Quran.” (riwayat Abu Dawud)

Hadis ini memberi peluang kepada masyarakat dalam pemilihan imam solat. Hendaklah masyarakat memilih insan yang elok bacaanya. Hadis ini juga sewajarnya menjadi neraca bagi insan yang menjadi imam atau ingin menjadi imam. Adakah bacaanku elok?

Jika elok dengan perakuan guru-guru tajwid dan bacaan al-Quran, maka silalah maju ke depan sebagai imam solat. Jika guru al-Quran menyatakan masih banyak lagi kesalahan, apa salahnya kita berundur seketika sebagai imam untuk memberi laluan kepada orang lain.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: