10 “Kesalahan” Presiden Mursi Yang Mengundang Rampasan Kuasa


KAHERAH – Dalam laman egyptwindow.net, hari Selasa (10/9/2013), Dr. Ahmad Samir menulis sebuah artikel panjang tentang kesalahan- kesalahan Presiden Mursi sehingga menyebabkan tentera melakukan rampasan kuasa. Berikut kesalahan- kesalahan beliau:

Pertama, di awal pemerintahannya, Presiden melakukan kunjungan ke luar negeri untuk memaparkan imej Mesir dan menarik pelaburan asing. Negara- negara yang dikunjungi adalah China, Rusia, Brazil, Pakistan, Afrika Selatan, dan lain-lain. Beliau tidak melawat Amerika, bahkan merancang pun tidak. Hal ini sedikit-banyak memgundang permusuhan Amerika dan Israel. Padahal sejak masa Anwar Sadat, Amerika adalah negara penyumbang utama Mesir.

Kedua, disaat terjadi serangan Israel terhadap Semenanjung Gaza, bulan November 2012, Presiden Mursi secara langsung menyokong Gaza dengan menarik Duta Mesir di Tel Aviv dan menghantar perdana menteri masuk ke Gaza. Tindakan Presiden Mursi ini berakhir dengan keputusan Israel menghentikan serangan dan membuka pintu gerbang sempadan. Dari sini, semua pihak menilai Mursi sebagai presiden yang mampu menangani krisis di Timur Tengah, yang tentunya tidak disukai oleh Amerika dan Israel.

Ketiga, Presiden Mursi berkeras melaksanakan programnya mengembangkan Terusan Suez menjadi pusat perdagangan dunia seperti Dubai dan Singapura, dengan unjuran pendapatan USD 100 bilion setahun. Program ini jelas akan meletakkan Mesir sebagai negara maju secara ekonomi yang boleh mempunyai sikap politik yang bebas. Ini tentu akan membahayakan kepentingan Amerika di Timur Tengah. Bahaya itu juga akan menimpa Israel yang masih bercita-cita menguasai Dataran Sinai, sebelah timur Suez. Selain Amerika dan Israel ada negara Arab yang akan sangat dirugikan, yaitu Dubai. Dubai adalah wilayah paling miskin sumber minyak di antara 7 wilayah Arab. Dubai hanya bergantung pelabuhannya. Jika Suez dibangunkan, Dubai dijangka akan hancur 20 tahun mendatang.

Keempat, Presiden Mursi memprogramkan pembangunan di Dataran Sinai yang merupakan 31% dari seluruh wilayah Mesir. Dana yang dianggarkan untuk tahun 2013-2014 sebanyak USD 4.4 bilion. Beliau juga membuka bandar baru yang dinamakan Fairuz untuk meningkatkan kepadatan penduduk. Selain itu, ada dua universiti baru yang dibina. KetikaDdataran Sinai dikembangkan sedemikian rupa, tentu akan memberi wilayah ini kekuatan yang membahayakan Israel penjajah tetangga Sinai, Palestin.

Kelima, Presiden Mursi memprogramkan untuk memcapai kadar sara-diri gandum tidak lebih dari 3 tahun masa pemerintahannya. Mesir adalah negara terbesar pengimport gandum. Gandum sendiri biasa digunakan sebagai senjata untuk menekan negara -negara pengimport. Tercatat import gandum Mesir setiap tahun mencapai 10 juta tan. Dari angka itu, Amerika mendapatkan jatah 41.5%, Australia 22.7%, Eropah 12.7% dan Kanada 3.6%. Negara- negara ini tentu tidak mau kehilangan pasaran besar gandumnya .

Keenam, Presiden Mursi mula membuat mekanisme pembangunan sistem pendidikan di Mesir, yang mengesampingkan para sistem dan perunding Amerika. Pembangunan itu didasarkan kepada norma, akhlak, kemajuan ilmu dan teknologi, keperluan negara, dan pasaran tenaga kerja. Diharapkan akan terwujud bangsa yang produktif dan positif. Hal ini tentu tidak boleh membuat Amerika dan Israel tenang.

Ketujuh, sikap Presiden Mursi dalam kes Syria. Beliau membebaskan visa warga Syria yang berhijrah ke Mesir, melayan pelajar Syria seperti rakyat Mesir sendiri, menarik duta Mesir di Damsyik, menutup kedutaan Syria di Kaherah, dan lain-lain. Langkah- langkah berani ini telah membangkitkan kembali peranan negara Arab dan Islam dalam menyelesaikan sebuah kes dalam panggung antarabangsa. Seakan telah mengetepikan peranan Amerika. Langkah beliau yang menakjubkan adalah acara “Persidangan Rakyat Mesir untuk Menyokong Revolusi Syria” yang mengundang tokoh- tokoh dari dunia Islam. Ia sudah cukup untuk mencengkam Syria dan sekutu-sekutunya (Rusia, China, Iran dan lain-lain)

Kelapan, Presiden Mursi memikirkan semula idea penubuhan “Islam G8”, organisasi 8 kerajaan Islam. Ia bermula dengan kerjasama politik dan ekonomi antara Mesir dan Turki yang kukuh. Kemudian teruskan dengan kerjasama yang sama di antara Mesir, Turki, Pakistan dan Malaysia. Langkah ini akan membuat banyak ketakutan dan rasa yang tiada tandingan, Tidak terkecuali Saudi, Kuwait, Bahrain dan UAE.

Kesembilan, Presiden yang salah apabila perhatian yang lebih kepada pembangunan dan pembaharuan ekonomi dan pengukuhan kuasa bawahannya. Walaupun pemimpin-pemimpin yang tidak menyatakan pihak berkuasa itu tidak akan dapat menubuhkan sebuah negara. Dia tidak memperbaharui empat tonggak kerajaan, tentera, polis, badan kehakiman, dan media. Tiang keempat negeri ini kemudian menubuhkan dirinya sebagai di luar kuasa Presiden Mursi. Membuka peluang yang luas untuk saki-baki rejim Mubarak untuk membuka jalan kepulangan kumpulan.

Kesepuluh, Presiden Mursi kelihatan terlalu awal untuk menunjukkan contoh kerajaan Islam. Walaupun tidak ada kuasa kebangsaan, serantau, apatah lagi dunia adalah cukup untuk menyokongnya. Kesilapan ini agak tercemar projek Islam dengan cara publisiti yang luas “kegagalan” beliau dalam memimpin.

Presiden Mursi kesilapan di atas telah mewujudkan gabungan antarabangsa berusaha untuk menggagalkan kerajaan dan berakhir dengan kejatuhannya, apabila Presiden Mursi sibuk dengan perkara-perkara yang kurang keutamaan.

Dterrjemah dari dakwatuna.com

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: