Suburkan Ramadhan dengan membaca dan hayati al-Quran


Oleh Ustaz Zahazan
Membaca dan beramal dengan kitab suci pelihara kesucian hati

Soalan:
Ramadan makin hampir dan Ramadan adalah bulan al-Quran. Malangnya, setiap kali Ramadan saya tidak pernah khatam al-Quran. Mohon ustaz dapat beri motivasi supaya saya dapat khatam al-Quran pada Ramadan ini.

Sesungguhnya Kami (Allah) menurunkan peringatan (al-Quran) dan Kami pasti memeliharanya.” – Surah al-Hijr. Ayat 9

INTAN,
Kuala Terengganu.

Jawapan:

Apabila kita menyedari kita seorang Muslim, kita juga perlu menyedari orang Islam ini memiliki kitab suci yang perlu dibaca, difahami dan diamalkan sebagai panduan hidup. Perlu diingat, Allah SWT mengurniakan nikmat ke atas hamba-Nya dengan mengutuskan Nabi-Nya (Muhammad SAW) dan menurunkan kitab-Nya.
Al-Quran tiada sebarang kebatilan sama ada dari hadapan atau belakang sehingga terbentang luas bagi para ahli fikir jalan mengambil iktibar atau contoh teladan daripadanya kerana al-Quran mengandungi banyak cerita dan berita.

Dengan adanya al-Quran, nyata teranglah bagi umat manusia jalan kukuh yang harus ditujui dan titian lurus harus dilalui kerana dalamnya terdapat pelbagai hukum yang membezakan antara halal dengan haram.

Al-Quran laksana cahaya yang menerangkan, dengannya manusia akan terselamat daripada kemegahan diri, sebagai penawar mengubati segala jenis penyakit bersarang dalam hati. Sesiapa yang berpegang teguh dengan al-Quran, nescaya ia akan terbimbing untuk mendapat petunjuk.

Sesiapa mengamalkan kandungannya, nescaya ia akan berjaya dan bahagia. Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya Kami (Allah) menurunkan peringatan (al-Quran) dan Kami pasti memeliharanya.” (Surah al-Hijr, ayat 9)

Antara sebab menentukan terpeliharanya al-Quran dalam hati sanubari dan mashaf adalah mengamalkan pembacaannya selalu dan mendalami maksudnya terus-menerus dengan memerhatikan adab serta syaratnya. Kemudian menurut arahan terkandung di dalamnya.

Nikmat besar yang perlu disyu-kuri iaitu diberi kelapangan untuk membaca dan mentadabbur al-Quran.

Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang membaca al-Quran, kemudian mendapati ada orang lain yang dikurniakan keutamaan selain dari apa yang Allah telah kurniakannya, maka sebenarnya ia telah memperkecilkan sesuatu yang dibesarkan oleh Allah SWT.”

Ibnu Mas’ud berkata: “Sekiranya anda inginkan ilmu pengetahuan, maka pelajarilah al-Quran kerana sesungguhnya al-Quran itu mengandungi ilmu para ahli terdahulu dan yang terkemudian.”

Amru Ibnul ‘As pula berkata: “Sesiapa membaca al-Quran, maka sebenarnya telah ada bersamanya darjat kenabian, hanya dia tiada diturunkan wahyu saja.”

Rasulullah SAW mencela orang membaca al-Quran, padahal mereka lalai un-tuk melaksanakan pengajarannya. Rasulullah
SAW bersabda: “Tiada dikira beriman dengan al-Quran orang yang menghalalkan segala larangannya.”

Sebahagian ulama berkata: “Sesungguhnya seorang hamba itu akan membaca al-Quran, dan ia akan melaknat dirinya, sedang ia tidak sedar akan kelakuannya. Iaitu apabila ia membaca: ‘Awas! Laknat Allah ditimpakan ke atas orang yang zalim’ padahal orang itu berlaku zalim terhadap manusia.

Ataupun dia membaca: “Awas! Laknat Allah ditimpakan ke atas orang yang berdusta’, padahal dia selalu berdusta.

Advertisements

One response to this post.

  1. Attractive section of content. I just stumbled upon your blog and
    in accession capital to assert that I acquire actually enjoyed account your blog posts.
    Any way I’ll be subscribing to your feeds and even I achievement you access consistently rapidly.

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: