Kiamat nama berbeza tetapi azab tetap sama


Oleh Ustaz Zahazan

Manusia terima pembalasan ikut amalan ketika dibangkitkan semula

Soalan:

SAYA hendak tahu kenapa ada banyak nama kiamat, apakah faedah atau hikmah disebut nama kiamat yang pelbagai. Harap ustaz dapat jelaskan, terima kasih. RAHIM,

Sesiapa yang suka mengikuti isi al-Quran dan meneliti ayatnya, tentu dia mengetahui bahawa Allah SWT tidak mengemukakan hari kiamat dengan satu nama saja, tetapi menggunakan nama berlainan dan setiap nama itu menunjukkan pengertian apa yang terjadi pada hari terbabit. Semua berupa kesukaran dan kesengsaraan belaka

Johor.

Jawapan:

ALHAMDULILLAH wassolatuwassalam ‘ala rasulillah wa ba’d. Hari Kiamat iaitu hari yang didahului dengan kemusnahan alam semesta. Justeru, pada hari itu akan matilah seluruh makhluk yang masih hidup.

Bumi akan berganti iaitu bukannya bumi atau langit yang ada sekarang. Seterusnya Allah SWT mencipta alam lain yang disebut alam akhirat. Di situlah seluruh makhluk akan dibangkitkan, iaitu dihidupkan lagi selepas mereka mati. Rohnya dikembalikan dalam tubuhnya. Dengan itu mereka akan mengalami kehidupan yang kedua kalinya.

Selepas dibangkitkan (di ba’ats), lalu setiap jiwa akan dihisab (dihitung) seluruh amalannya, baik yang berupa kebaikan atau keburukan. Oleh itu, sesiapa yang kebaikannya dapat melebihi keburukan, Allah SWT akan memasukkannya ke dalam syurga, sedangkan siapa yang keburukannya lebih banyak daripada kebaikannya, maka akan dimasukkan Allah ke dalam neraka.

Kitab al-Quran memberikan perhatian yang istimewa terhadap pemantapan keimanan pada hari Akhirat. Contohnya, dihubungkan beriman hari akhirat itu dengan keimanan kepada Allah SWT seperti firman-Nya dalam surah al-Baqarah ayat 177 yang bermaksud: “Tetapi yang disebut kebaikan itu adalah seseorang yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat.” Begitu juga surah al-Baqarah ayat 62 yang bermaksud: “Sesungguhnya orang yang beriman, orang Yahudi, orang Nasrani dan orang shabi’in (pengikut nabi-nabi terdahulu), sesiapa saja di antara mereka yang benar-benar beriman kepada Allah dan Hari Akhirat serta mengerjakan kebaikan, mereka itulah yang memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka dan tiada ketakutan atas mereka serta mereka tidak menaruh dukacita.”

Kedua, amat banyak sekali penjelasan hal hari kiamat yang disebut al-Quran, bahkan hampir tiada satu surah yang tidak memuatkan perbahasan mengenainya. Dihuraikan juga hal yang dapat mendekatkan pemahamannya untuk jiwa dan kalbu.

Kadang-kadang dengan menggunakan keterangan dan kupasan yang nyata, kadang-kadang dengan membuat contoh atau perumpamaan.

Ketiga, sesiapa yang suka mengikuti isi al-Quran dan meneliti ayatnya, tentu dia mengetahui bahawa Allah SWT tidak mengemukakan hari kiamat dengan satu nama saja, tetapi menggunakan nama-nama berlainan dan setiap nama itu menunjukkan pengertian apa yang terjadi pada hari terbabit. Semua berupa kesukaran dan kesengsaraan belaka.

Misalnya dinamakan hari kiamat dengan yaumul ba’ats (hari kebangkitan). Allah SWT berfirman dalam surah ar-Rum ayat 56 bermaksud: “Dan berkatalah orang yang diberi ilmu pengetahuan dan keimanan. `Sesungguhnya kamu semua telah menanti (sesuai dengan keterangan) dalam kitab Allah (dalam kubur atau alam barzakh) sampai hari ba’ats’ (kebangkitan atau bangkit dari kematian).”

Dinamakan juga dengan yaumul qiyamah (Hari Kiamat) seperti firman-Nya dalam surah az-Zumar ayat 60 yang bermaksud: “Pada yaumal qiyamah (Hari Kiamat), engkau lihat orang yang berkata bohong mengenai Tuhan itu, muka mereka hitam semuanya.”

Dinamakan juga dengan saa’ah (saat) seperti firman Allah SWT dalam surah al-Qamar ayat 1 yang bermaksud: “Saat (Hari Kiamat) itu telah dekat dan bulan pun terbelah.”

Dinamakan juga akhirat seperti firman-Nya dalam surah al-A’la ayat 16 hingga 17 yang bermaksud: “Tetapi kamu semua lebih mengutamakan kehidupan dunia, padahal kehidupan akhirat itu lebih baik dan lebih kekal.”

Dinamakan juga yaumiddin (Hari Pembalasan) seperti firman-Nya dalam ayat 3 surah al-Fatihah yang bermaksud: “(Allah) yang menguasai Hari Pembalasan (yaumiddin).” Dinamakan juga yaumul hisab (Hari Perhitungan)

Seperti firman-Nya dalam ayat 27 surah Ghafir yang bermaksud: “Sesungguhnya aku melindung diriku kepada Tuhanku dan Tuhanmu semua dari setiap orang yang sombong yang tidak mempercayai hari hisab (yaumul hisab).”

Dinamakan yaumul fathi (Hari Kemenangan) seperti firman-Nya dalam ayat 29 surah as-Sajdah yang bermaksud: “Katakanlah `pada hari fath (kemenangan) ini tidak berguna keimanan bagi orang kafir itu dan mereka itu tidak akan diperhatikan.”

Sebenarnya banyak lagi nama Hari Kiamat yang menunjukkan keadaan atau apa yang terjadi ketika itu seperti yaumuttalaaq, yaumul khuluud, yaumul khuruuj dan sebagainya yang tak dapat saya huraikan satu persatu.

Demikianlah, wallahua’lam.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: