Membentuk generasi berilmu yang bersikap terbuka


Oleh Ustaz Zaharudin Abdul Rahman

MENGHADIRI pengajian intensif bersama Sheikh Al-Imam Dr Yusuf Al-Qaradhawi di Doha, Qatar, baru-baru ini memberi 1,001 macam kesan dan semangat buat diri saya, selain tercapai juga hasrat mengaji secara berdepan bersama Sheikh yang lama tersimpan sebelum ini.

 

Bermula dengan pertemuan itu, saya dapat mencungkil sedikit sebanyak maklumat mengenai tokoh ilmuan Islam berkenaan sejak kecil hinggalah dewasa.

 

Dari situ, saya kerap terfikir betapa perlunya seseorang ilmuan Islam dipilih daripada kalangan pelajar yang terkenal bijak dan rajin sejak peringkat rendah lagi.

 

Malah, sekian lama saya mencadangkan kepada pelbagai pimpinan NGO Islam, termasuk parti politik, supaya membuat perancangan tersusun untuk melahirkan lebih ramai ulama berwibawa di negara kita, menembusi peringkat global dan berperanan besar.

 

 

Sebaliknya, sering kita melihat ibu bapa menentukan arah dan hala tuju anak dalam profesion yang mereka (anak) kadangkala tidak idamkan.

 

 

Keadaan dan kecenderungan sedemikian menjadikan jumlah pelajar berminda cerdas dan rajin jarang disalurkan menjadi ilmuan dan pemikir Islam yang hebat.

 

Teringat bagaimana Sheikh Dr Yusuf Al-Qaradawi dengan pengajian bersungguh- sungguh, penuh minat, ikhlas dan istiqamah, beliau mampu menjadi ilmuan Islam dan ‘daie’ terulung di dunia.

 

Atas maklumat bagaimana Sheikh Al-Qaradawi menempuh perjalanan hidupnya, sekali gus membuatkan saya terfikir, kenapa tidak kita mampu melahirkan tokoh seperti ini.

 

Jika kita ada anak yang terbukti menonjol dalam bidang ilmu agama, kenapa tidak dibentuk menjadi tokoh agama yang bukan saja terkenal di negara kita, malah di peringkat dunia.

 

Proses ini memerlukan didikan awal ibu bapa yang sedia tahu bidang agama, atau jika tidak, ia lebih mudah disusun dan dirangka sesebuah organisasi, mempunyai dana khusus untuk itu dan sekumpulan pakar yang diberikan tugasan membentuk diri anak terbabit.

 

Saya teringat maklumat yang diberi seorang pelajar Melayu yang menjadi doktor di Ireland dan kini hampir menjadi pakar dalam bidangnya.

 

Beliau mendedahkan, proses mencapai apa yang sudah dan sedang dicapai banyak bergantung kepada doktor pakar di Malaysia yang selalu menasihatinya.

 

Proses ini menuntut beliau bertugas dan belajar di Ireland hampir 15 tahun.

Demikian juga proses yang diperlukan jika kita ingin melahirkan ulama bertaraf lima bintang di Malaysia. Kita perlukan sekumpulan ulama sebagai mentor, yang boleh sentiasa memberi panduan, tunjuk ajar, bimbingan dan pemantauan supaya pengajian yang dilalui benar-benar diarah dan berjaya sampai ke sasarannya.

 

Kita tidak mahu anak generasi masa kini tersalah pilih guru dan akhirnya, menjadi seorang yang ekstremis dan bersifat ‘pemecah’, bukan penyatu masyarakat.

 

Namun, dalam melahirkan ilmuan Islam, harus juga kita ketahui aliran mana perlu dipilih kerana sebagaimana diketahui, kita ada beberapa mazhab berbeza dan pecahan aliran pemikir Islam.

 

Oleh kerana wujudnya pecahan ini, masing-masing berasakan aliran mereka yang benar dan di jalan betul serta menafikan kebenaran pecahan aliran lain.

 

Ini boleh dilihat menerusi aliran salafi jalur keras (digelar Wahabi oleh pembenci mereka), Salafi sederhana, Salafi lembut, khalafi keras (digelar Ahbash oleh pembenci mereka), sederhana dan lembut. Demikian juga Sufi tarekat, aliran hadith, Zahiri moden, Syiah, Tabligh dan sebagainya.

 

Selain perpecahan ini, kerap ditemui lepasan pengajian Islam yang taksub dan terlalu berbangga dengan universiti masing-masing, tidak kurang dengan mengagungkan guru mereka.

 

Hingga satu tahap, mereka berasa ilmu dan kefahaman mereka lebih tinggi dan tiada siapa pun yang boleh mencapai tahap seperti mereka.

 

Keadaan ini menjadikan lulusan pengajian Islam dilihat sering berpecah dan bertempur hujah sesama sendiri yang akhirnya mengabaikan akhlak mulia, seterusnya memperlihatkan diri mereka juga sebagai satu masalah pada mata masyarakat awam.

 

Ditambah dengan keadaan masyarakat awam yang majoritinya masih malas membaca, berfikir panjang dan menilai secara penyelidikan, keadaan ini akhirnya menjadi bertambah buruk.

 

Kumpulan masyarakat ini akhirnya sering terikut-ikut cara ‘pemalas’ lalu terikut kepada kebenaran hanya satu- satu kumpulan, selain cenderung mengikut saja apa yang dikatakan dan membenarkan kesalahan pada pihak lain.

 

Jika seseorang individu sudah dilabel ‘tidak bersama kumpulan dan alirannya’, semua ilmu dari sebelah sana tidak boleh dibaca atau difikirkan sama sekali. Pandangan dan pemikiran kumpulan lain dilihat sebagai jahat dan di pihak salah.

 

Padahal, kebenaran dalam hal ‘ijtihadiyyah’ itu boleh saja bercampur-campur di pelbagai pihak.

 

Hanya Allah yang maha mengetahui setiap satunya serta kebenarannya, dan manusia hanya mampu berusaha mencari keputusan yang diyakini paling hampir dengan kasih Allah.

 

Namun, sukar untuk mana-mana pihak mendabik dada berkenaan kebenarannya dalam semua perkara, khususnya dalam hal cabang ‘fiqh’ dan lain-lain bidang agama.

 

Demikianlah Sheikh Al-Qaradawi mengajar kami supaya tidak menutup pintu kebenaran di pihak lain, penilaian perlu dibuat secara adil, bukan emosi dan bertenang dalam apa juga topik keagamaan, selain memahami status sesuatu isu yang dibincangkan di dalam kategori ‘qat’ie’ atau ‘zhonni’.

 

Menerusi situasi masa kini, sangat menyedihkan apabila melihat ada lulusan Timur Tengah memandang rendah lulusan tempatan, hanya kerana mereka belajar daripada guru berbangsa Arab yang dipercayai lebih hebat.

 

Ada pula graduan universiti tempatan menafikan kebijaksanaan graduan Timur Tengah, khususnya apabila mengetahui majoritinya pergi bukan dengan biasiswa kerajaan hasil keputusan terbaik tetapi atas belanja sendiri atau dermasiswa kerajaan negeri tertentu.

 

setelah tidak mampu memperoleh biasiswa JPA atau kementerian disebabkan keputusan peperiksaan (Sijil Pelajaran Malaysia atau Sijil Tinggi Persekolahan Malaysia) tidak melayakkan biasiswa diterima.

 

Haru melihat pandangan rendah di antara satu sama lain seperti ini berlaku, namun ia hakikat.

 

Lulusan Mesir pula, ada sebahagian memandang rendah lulusan Jordan, Maghribi, Syria dan lainnya, maklumlah mereka berasa diri mengaji di institusi tertua pengajian Islam, dipenuhi ulama sejak seribu tahun lalu.

 

Lulusan Makkah dan Madinah pula, ada yang berasa diri paling hebat kerana mengaji di tanah Rasul tercinta, terutaman apabila kebanyakan mereka menikmati biasiswa mewah daripada kerajaan Arab Saudi selepas berjaya melepasi proses temu duga yang dikenakan.

 

Lulusan Jordan pula, ada yang menganggap majoriti lulusan Mesir sebagai kurang kualiti disebabkan pengajian mereka tidak bersistem, tiada kelas diwajibkan serta majoriti lemah di dalam bahasa ‘Arab fushah’ serta pelbagai alasan lagi diberikan.

 

Sebahagian lulusan Yaman pula berasa mereka lebih ‘faqih’ dan faham berbanding yang lain dan sebahagian lulusan Pakistan berasa mereka lebih pakar di bidang hadis daripada yang lainnya.

 

Yang pasti, perbezaan pendapat ini berterusan dan sukar mencari penghujung.

Padahal, guru dan tempat belajar hanya sebab luaran kepada perolehan ilmu. Yang lebih penting adalah diri sendiri, keberkatan pengajian dan keikhlasan dalam menuntutnya.

 

Hakikatnya, hal ini bukan saja berlaku di kalangan ustaz dan ustazah kecil di tanah air kita, malah di kalangan ulama Arab yang kadangkala memandang rendah satu sama lain.

 

Ini terbukti apabila beberapa ilmuan di Syria dan Saudi sering melihat Sheikh Al-Qaradawi sebagai tiada ilmu dan pelbagai lagi.

 

Jadi, apabila masing-masing berasa diri lebih hebat, berlakulah pertembungan hujah.

 

Dimulakan secara perlahan, berubah menjadi keras, emosi dan akhirnya melupakan akhlak-akhlak terpuji yang seterusnya memperkecil tahap ilmu di antara satu sama lain, mengutuk tempat pengajian satu sama lain dan sebagainya.

 

Ukhuwah di kalangan golongan ini yang diharapkan menjadi model kepada masyarakat dan sepatutnya dicontohi menjadi sebaliknya, yang dicemari oleh mereka lidah mereka sendiri.

 

Masjid dan surau tempat mereka dijemput ceramah dan berkuliah dijadikan medan berkesan untuk ‘menghentam’ individu lain dan memperlekehkan mereka.

 

Masyarakat awam yang masih kegersangan ilmu dan keliru akhirnya makin jauh, makin keliru dan ragu, dan akhirnya memilih untuk memasuki satu kem dan memeriahkan permusuhan di antara satu sama lain.

 

Jadi, adakah ini fungsi lulusan agama? Menghentam pihak lain, dan bukan sama- sama mencari penyelesaian dan merungkai kebenaran yang hakiki.

 

Gejala label-melabel menjadi senjata antara satu sama lain. Label ‘wahabi’ dan ‘ahbash’ dan banyak lagi sering digunakan. Kelihatan seolah-olah tiada siapa boleh melunakkan pihak ini kecuali jika dapat ditampilkan seseorang yang mereka semua yakin dan hormat.

Advertisements

One response to this post.

  1. makasih infonya mudah2an bermanfaat bagi para pembaca. 🙂
    salam kenal yach 🙂
    Gamis Murah

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: