Tak mampu puasa boleh bayar fidyah


BOLEHKAH orang yang masih hidup membayar fidyah puasa seperti memberi beras kepada fakir miskin mengikut berapa banyak hari berpuasa yang ditinggalkan.

HAMBA ALLAH.

SAYA suka menjelaskan mengenai fidyah yang disebut dalam Tafsir Ibn Kathir, mengenai ayat 184 surah al-Baqarah yang bermaksud: “Wa ‘alal lazina yutiquunahu fidyatun to’amul miskiin: Dan wajib bagi orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) untuk membayar fidyah (iaitu) memberi makan orang miskin.” Demikian diriwayatkan Imam al-Bukhari dalam fat-hul Baari, daripada Salamah bin al-Akwa’, ia mengatakan bahawa ketika turun ayat itu, maka ketika itu, siapa yang hendak berbuka (tidak berpuasa), ia harus membayar fidyah, hingga turun ayat berikutnya yang menasakhkan (menghapuskan hukumnya).

Ibn Abbas pula berkata: “Ayat berkenaan tidak dimansuhkan (dihapuskan), kerana yang dimaksudkan dalam ayat itu ialah orang yang lanjut usia, baik lelaki mahupun wanita yang tidak mampu menjalankan ibadat puasa, maka ia harus memberi makan setiap harinya kepada seorang miskin.” Demikian pula diriwayatkan oleh beberapa rawi daripada Sa’id bin Jubair dan daripada Ibn Abbas.

Kesimpulannya ayat yang dianggap mansuh ini tetap berlaku bagi orang yang sihat yang mukmin (tidak dalam musafir) dengan kewajipan berpuasa baginya berdasarkan ayat yang bermaksud: “Barang siapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) pada bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa.” (Al-Baqarah:185).

Sedangkan orang tua yang tidak mampu lagi menjalankan ibadat puasa, maka dibolehkan baginya untuk berbuka (tidak berpuasa) dan tidak harus qada kerana ia tidak akan mengalami lagi keadaan yang memungkinkannya untuk qada puasa yang ditinggalkannya itu. Tetapi wajib baginya membayar fidyah untuk setiap hari yang ditinggalkan. Seperti penafsiran Ibn Abbas dan ulama Salaf lainnya untuk ayat: “Wa ‘alal lazina yutiiqunahu (dan orang yang berasa berat menjalankannya) iaitu yang menjalankannya dengan susah payah seperti yang dikatakan oleh Ibn Mas’ud dan lainnya.
Pendapat ini yang dipilih oleh Imam al-Bukhari, ia mengatakan: “Adapun orang tua yang sudah tidak mampu lagi berpuasa, maka sesungguhnya ketika Anas bin Malik sudah berusia lanjut, satu atau dua tahun ia memberi makan fakir miskin dengan roti dan daging (sebagai fidyah) untuk setiap hari yang ditinggalkannya dan ia pun berbuka.”

Inilah yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari secara mu’allaq (hadis yang terputus dari awal sanadnya, seorang rawi atau lebih) dan diriwayatkan oleh al-Hafiz Abu Ya’la al-Mushilli daripada Ayyub bin Abi Tamimah, ia mengatakan bahawa ketika Anas sudah lemah dan tidak mampu berpuasa, maka ia membuat satu mangkuk tsarid (roti berkuah) dan mengundang tiga puluh orang fakir miskin, lalu memberi mereka makan.”

Termasuk dalam makna ini, wanita hamil dan ibu yang menyusu apabila mereka bimbangkan dirinya atau anaknya. Mereka hanya membayar fidyah dan tidak perlu qada puasanya. Begitulah yang dijelaskan dalam Tafsir Ibn Kathir. Berbalik pada soalan saudara, sah hukumnya untuk saudara menunaikan sendiri fidyah, mudah-mudahan Allah SWT menerima amalan saudara. Wallahualam

About these ads

One response to this post.

  1. Posted by saya on 21 Mei 2010 at 11:27 pm

    salam…
    saya nk bertanyer…..taun lpas sy ader tinggal puasa 15 hari sbb sa ader mjalani pembedahan…
    jd mcm mner kalo taun ni syer nk ganti puasa sblom bln ramadhan..kne double ker bilangan hari yg sayua kne puasa….

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 458 other followers

%d bloggers like this: