Hukum solat dalam kapal terbang


Soalan : Saya bekerja di atas kapal terbang. Kemusykilan saya, bolehkah saya melakukan solat di atas kapal terbang.

Jawapan : Ulama berbeza pandangan mengenai masalah ini. Apakah boleh untuk melaksanakan solat dalam penerbangan atau keadaan ini dikiaskan dengan solat di atas perahu? Sebahagian ulama menyamakan hukumnya dengan solat di atas perahu. Dengan ini, kita dapat melaksanakan solat di atas kapal terbang sehingga kita tidak mensia-siakan waktu.

Namun pendapat terkuat dalam Mazhab Syafie adalah kita tidak boleh melaksanakan solat di atas kapal terbang. Apabila kita solat di atas kapal terbang untuk menghargai waktu, maka kita hendaklah mengulanginya kembali ketika mendarat.

Hujah mereka iaitu menetap adalah syarat sah solat. Begitu juga dengan menghadap kiblat. Menghadap kiblat adalah masalah yang diperdebatkan dalam hal ini. Kita tidak akan mungkin menghadap kiblat ketika berada di dalam kapal terbang. Demikianlah, wallahua’lam

About these ads

One response to this post.

  1. Posted by Hana on 29 Januari 2012 at 6:30 pm

    Saya baru balik dari Amerika. Perbezaan waktu sangat jauh dengan Malaysia. Saya bertolak sesudah Isya, pada hari Isnin, tapi sampai ke destinasi hari Rabu. Yang saya tak pasti, adakah saya perlu qadha satu hari sembahyang yang tertinggal, padahal selama perjalanan kami, waktu nya semua waktu malam. Hanya bila sampai ke destinasi hari Rabu itu, adalah subuh pagi.. Mohon pertanyaan saya dijawab. Terima kasih

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 2,437 other followers

%d bloggers like this: