Bagaimana cara dapatkan baik saat kematian


KITA sememangnya tidak dapat lari daripada kematian. Malah, pelbagai tafsiran dibuat mengenainya. Apakah ada sebarang cara untuk mengetahui sama ada seseorang itu mati dalam husnul khatimah (kesudahan usia yang baik) atau sebaliknya? Harap dapat penjelasan.

WAN,

Terengganu.

 

Allah SWT berfirman dalam surah Ali Imran ayat 185 yang bermaksud: “Tiap-tiap yang bernyawa pasti akan merasai mati dan bahawasanya pada Hari Kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu siapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga maka sesungguhnya dia sudah berjaya.”

Untuk mengetahui sama ada seseorang itu mati dalam keadaan husnul khatimah atau kesudahan usia yang baik atau sebaliknya bukanlah sesuatu yang mudah atau senang untuk diteka sebegitu saja.

Dalam sebuah hadis Rasulullah SAW bersabda (yang bermaksud): “Demi Tuhan yang tiada Tuhan melainkan-Nya, sesungguhnya seseorang antara kamu ada yang beramal dengan amalan ahli neraka sehingga tidak ada jarak antara dia dan neraka melainkan sehasta, maka Ketentuan Ilahi sudah mendahuluinya, lalu pada akhir usia ia sudah melakukan amalan ahli syurga, maka ia masuk ke dalamnya.

Dan sesungguhnya seseorang antara kamu ada yang beramal dengan amalan ahli syurga sehingga tidak ada jarak antara dia dan syurga melainkan sehasta, maka ketentuan Ilahi telah mendahuluinya, lalu ia beramal dengan amalan ahli neraka, maka ia masuk ke dalamnya.”

Ketika kalangan sahabat Nabi mendengar penjelasan itu, mereka lalu bertanya: “Kalau demikian, tidakkah elok jika kita berserah saja pada ketetapan itu? Nabi SAW memberi bimbingan: “Beramallah kerana semua dimudahkan (untuk beramal) sesuai dengan tujuan penciptaannya.”

Kitab suci al-Quran berpesan pada ayat 102 surah Ali Imran (yang bermaksud): “Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Muslim.”

Sekiranya anda membaca ayat ini, janganlah berfikir: “Bukankah kematian adalah kehendak Tuhan, bukan kehendak manusia? Jika demikian apa makna larangan ini?”

Jawapannya adalah: “Biasanya seseorang meninggal dunia sesuai dengan kebiasaan yang dilakukannya (atau sesuatu yang terbiasa dilakukannya).”

Jika demikian, ayat itu jelas berpesan iaitu: “Biasakan hidup sesuai dengan tuntutan Islam kerana apabila anda melakukan hal berkenaan, anda akan meninggal sesuai dengan kebiasaan baik itu dan itulah husnul khatimah.”

Sehubungan itu, janganlah membiasakan diri anda dengan melakukan larangan Allah SWT atau melanggar syariat seperti meminum arak kerana boleh jadi maut akan meragutnya dalam keadaan demikian juga atau pada ketika dirinya berdepan sakaratulmaut, dia berasakan bagai sedang minum arak dan mabuk. Pada ketika itulah dia mengalami Su’ul Khatimah (penyudahan usia yang tidak baik).

Apabila melihat semua keadaan itu, maka kita bolehlah menyatakan bahawa salah satu tanda Husnul Khatimah (penyudahan usia yang baik) iaitu ‘ketekunan melaksanakan tuntutan agama.’

Bagi seseorang yang menghadapi sakaratulmaut, dianjurkan kepada kaum keluarga atau sesiapa saja untuk membacakan surah Yassin serta membimbingnya mengucap kalimah syahadah sebagai mana yang disuruh oleh Nabi Muhammad SAW. Demikianlah. Wallahua’lam.

About these ads

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 3,027 other followers

%d bloggers like this: